Press "Enter" to skip to content

2019 Sleman Bebas Blank Spot

Mari berbagi

JoSS, SLEMAN – Pemerintah Kabupaten Sleman menargetkan seluruh daerah di wilayahnya telah terpasang jaringan internet pada tahun depan, sehingga tidak ada desa yang bank spot atau tidak ada sinyal.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Sleman, Intriati Yudatiningsih, mengatakan pihaknya terus memperluas jaringan Internet ke semua daerah. Ditargetkan pada 2019 pemasangan jaringan fiber optik sepanjang 111 kilometer (km) bisa terselesaikan.

Dia menjelaskan total kebutuhan jaringan fiber optik di seluruh kecamatan di Sleman mencapai 111 km, yang telah dimulai sejak 2017 dan diharapkan selesai pada tahun depan.

“Target itu akan kami penuhi tahun depan,” katanya seperi dikutip dari Solopos, Jumat (14/9).

Dia menjelaskan pemasangan fiber optic sepanjang 2017 mencapai 11,5 km. Kemudian pada semester pertama 2018 direalisasikan lagi sejauh 31,8 km, dan pada semester berikutnya ditambah 31 km, sehingga total pemasangan fiber optik sampai akhir 2018 sepanjang 74,5 km dan mencakup enam kecamatan.

“Kami berharap hingga akhir tahun ini targetnya 13 kecamatan sudah tersambung [jaringan fiber optik],” kata Intri.

Baca juga : Pemprov DIY Anggarkan Subsidi Pengelolaan Trans Jogja Rp112 Miliar

Pada 2019 Pemkab kembali menggelar jaringan fiber optik sampai memenuhi kebutuhan di seluruh kecamatan. Target sepanjang 111 kilometer akan dipenuhi tahun depan. Saat ini sudah ada 16 jalur fiber optik yang dibangun, beberapa di antaranya jalur Pemkab Sleman-Tempel, Pangukan-Mlati, Mlati-Minggir, Minggir-Seyegan.

Jalur lain akan terus ditambah guna meningkatkan layanan Internet di seluruh kecamatan sehingga daerah tanpa jaringan internet (blank spot) di Sleman nihil.

Intri mengatakan saat ini wilayah blank spot hanya ada di wilayah tertentu, yaitu di Kecamatan Prambanan bagian atas atau wilayah perbukitan. “Bukan di desanya atau dipermukiman, tetapi di wilayah tertentu. Secara menyeluruh, semua lokasi permukiman terjangkau jaringan internet. Kecamatan Cangkringan yang lokasinya di atas juga sudah terjangkau jaringan Internet,” ujar dia.

Menurut Intri, peningkatan Internet dilakukan untuk menunjang layanan, terutama Kabupaten Sleman memiliki target menjadi Smart Regency sehingga kemajuan teknologi informasi diharapkan bisa membantu memecahkan masalah dan menciptakan inovasi.

Kepala Desa Argomulyo, Kecamatan Cangkringan, Warjono, mengatakan layanan Internet sudah bisa dirasakan sampai di wilayahnya. “Segala bentuk pelaporan ke kabupaten menjadi lancar,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id