Press "Enter" to skip to content

PIP Siapkan Lulusan Hadapi Revolusi Industri 4.0

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Lulusan Politeknik Ilmu Pelayaran (PIP) Semarang dituntut untuk bisa menghadapi revolusi industri 4.0. Revolusi Industri 4.0 berciri kreativitas, leadership (kepemimpinan) dan entrepreneurship (kewirausahaan) yang mendobrak “mindset” cara bekerja revolusi industri sebelumnya.

Hal itu diungkapkan Direktur PIP Semarang, Irwan saat pelepasan 217 wisudawan PIP Semarang yang telah menyelesaikan program Diploma IV di halaman kampus PIP, Sabtu (22/9).

Irwan menegaskan dunia maritim akan terdampak dengan revolusi industri 4.0 yang ditandai kemunculan super komputer, robot pintar, kendaraan tanpa pengemudi, editing genetic, dan perkembangan neuroteknologi.

”Revolusi industri 4.0 ini kata kuncinya ialah perubahan tidak terjadi dalam puluhan tahun, namun hitungan bulan. Cepat atau lambat, perubahan pola bisnis dalam industri maritim harus dihadapi,” katanya.

Untuk itu, lanjutnya PIP harus memiliki keunggulan dalam prestasi akademis, penguasaan bahasa Inggris, serta teknologi informasi. Lulusan pun harus mampu beradaptasi dengan perubahan apa pun, dapat bertahan, kerja sama, mempelajari hal baru, serta berprestasi.

Pihaknya menegaskan, PIP terus berbenah meningkatkan kualitas pendidikan dan pengajarannya. Yakni melalui program pengembangan dosen serta sarana prasarananya.

Baca juga : Sekali Melaut Nelayan Cilacap Bawa Pulang 70 Kg Ikan

”Ke depan, para dosen dan pengajar harus terus berupaya mengajak dan membentuk taruna dan peserta Diklat Pelaut agar dapat menjadi orang-orang yang memiliki agility, kegesitan dalam membaca perubahan zaman,” ungkapnya, seperti dikutip dari SMNetwork.

Pelepasan ratusan perwira transportasi laut dalam wisuda program D4 ke-87 ini, diawali dengan upacara Bon Voyage. Dari 217 wisudawan itu, 77 orang di antaranya dari program studi (prodi) Nautika, 79 prodi Teknika, dan sisanya Ketatalaksanaan Angkatan Laut (KALK). Selain pelepasan wisudawan, PIP sekaligus juga menutup pendidikan pelatihan (Diklat) Pelaut tingkat II, III, IV, dan V yang diikuti 206 peserta.

Ketua Panitia Wisuda, Budi Joko Raharjo MM mengatakan, PIP dalam sejarah perkembangan kelembagaan, sejak 1951 hingga wisuda ini telah meluluskan total 10.981 wisudawan.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut B. Pandjaitan menyatakan, pemerintah akan mempersiapkan diri guna menghadapi arus globalisasi dan perubahan teknologi yang semakin canggih, atau revolusi industri 4.0, dengan menggelar training khusus bagi para penyelenggara negara dan para pegawai pemerintah setingkat eselon I, II, III dan IV di 34 kementerian di Indonesia.

“Sekarang adalah bagaimana kita merubah mindset kita dengan revolusi 4.0 ini, dan bagaimana teamwork kita dalam bekerja. Awal kita 1000 peserta saja dulu, intinya kita ingin masif. Ini ada 34 kementerian, kita tinggal perkaya sedikit dan tinggal kita bagi. Presiden Jokowi mau ada dari semua eselon dan Menteri-menteri juga ikut,” ujarnya.

Senada dengan Menko Luhut, Menko Perekonomian, Darmin Nasution menambahkan, apabila hal ini tidak segera dipersiapkan dengan baik, dirinya khawatir banyak pihak yang belum siap, apalagi bila hanya mengandalkan teori, tanpa disertai praktek.

“Kita tidak bisa lagi hanya berpikir dengan mindset seperti sekarang ini dan bertindak dengan gaya lama. Nah bagaimana caranya? Kalau hanya pakai teori tentu tidak akan jalan, maka caranya adalah harus adanya training langsung,” imbuhnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id