Press "Enter" to skip to content

Pabrik Popok Bayi Di Gatot Subroto Semarang Ludes Terbakar

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pabrik popok bayi sekali pakai merek Fluffy dan Mamamia di Kawasan Industri Candi Blok G, Jalan Gatot Subroto, Ngaliyan, Kota Semarang, Minggu malam, ludes terbakar.

Api diketahui pertama kali muncul dari bagian belakang pabrik dan diduga akibat korsleting listrik pada mesin produksi. Kebakaran pabrik milik PT Aman Indah Makmur tersebut terjadi mulai pukul 18.30 WIB.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dalam akun media sosialnya menyatakan keprihatinannya. “Inna lilahi wa innna ilahi raji’un, malam ini (Minggu 2/9) musibah kebakaran terjadi di Kawasan Industri Candi Semarang. Sedulur-sedulur kawan-kawann kita pemadam kebakaran sedang berusaha penuh,” demikian keterangan Wali Kota.

Salah seorang karyawan pabrik, Rian Rahmawanto (22), mengatakan peristiwa terjadi di pabrik yang berada di blok 9 itu sejak sekitar pukul 18.30 WIB. Saat itu karyawan sedang beristirahat. Menurut Rian di pabrik milik PT Aman Indah Makmur itu ada 25 karyawan yang masuk kerja. Namun ketika kejadian kebetulan saat jam istirahat.

Dia mengaku melihat api pertama kali saat dirinya bersama teman-temannya beristirahat tidak jauh dari pabrik.

“Saat kami sedang makan di warung yang berjarak sekitar 50 meter, tiba-tiba kami melihat api di belakang pabrik dan dengan cepat membesar,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Mengetahui hal tersebut, Rian bersama karyawan yang lain berusaha memadamkan api dengan alat seadanya, namun tidak berhasil.

Delapan unit mobil pemadam kebakaran dikerahkan ke lokasi kejadian untuk memadamkan api, namun hingga pukul 21.30 WIB api masih terus membesar.

Tidak ada korban jiwa maupun korban luka dalam kebakaran pabrik popok bayi tersebut, namun kerugian diperkirakan mencapai miliaran rupiah.

Baca juga  : Ramaikan Pasar Banjardowo Pemkot Semarang Kembangkan Terminal Angkot dan BRT

Pemadaman dilakukan hingga Senin (3/9) dinihari melibatkan belasan mobil pemadam kebakaran.

Salah Seorang penjaga pabrik di sekitar lokasi tersebut, Sriyanto mengatakan api diketahui berkobar mulai dari arah kanan belakang pabrik popok dan langsung membesar karena tiupan angin yang kencang ditambah bahan bangunan yang mudah terbakar.

“Saya melihat pas api mulai naik di bangunan belakang, kira kira setelah azan magrib. Saat itu saya baru selesai makan malam dengan karyawan lain,” jelasnya.

Menurut pria yang berasal dari Purwodadi itu, api sangat cepat menyambar keseluruhan pabrik tanpa sisa.Sriyanto melihat sejumlah karyawan pabrik popok masuk ke area tempat mereka bekerja segera setelah asap membubung tinggi.

“Pas saya lihat pertama kali, ada beberapa karyawan masuk. Saya tak tahu mereka menyelamatkan barang atau justru tidak tahu kalau ada kebakaran, ” ujarnya.

Dikutip dari Tribunjateng, Kepala Bidang Operasional dan Penyelamatan Dinas Pemadam Kebakaran Kota Semarang, Trijoto Poejo Sakti mengatakan luasnya pabrik dan sempitnya akses ke titik api membuat proses pemadaman diperkirakan sampai dini hari.

“Kami prakirakan api benar-benar bisa padam hingga dini hari. Luas pabrik serta material bangunan membuat proses pemadaman cukup lama,” jelasnya

Tidak ada korban jiwa dan luka dalam kebakaran ini. “Tadi dapat kabar dari satpam, kemungkinan ada mesin pabrik yang mengalami konsleting,”imbuh Trijoto. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id