Press "Enter" to skip to content

Wartawan TVRI Senior Drs Subrata Meninggal Di Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Wartawan senior yang memulai karir sebagai wartawan TVRI dan pernah menjabat sebagai Direktur Jenderal (Dirjen) PPG (Pembinaan Pers dan Grafika) di era Menteri Penerangan Harmoko, Drs Subrata, meninggal dunia di Solo, Jumat (17/8).

Subrata meninggal Jumat (17/8) pukul 11.00 WIB sesaat setelah tersedak saat berada di Bandara Adi Soemarmo Solo. Jumat siang kemairn, sedianya Subrata akan kembali ke Jakarta untuk untuk menghadiri pernikahan puteri wartawan senior Wina Arnada yang juga kerabatnya.

Di bandara Adi Soemarmo, Solo, sambil menunggu keberangkatan, dia sempat bersantap siang. Di tengah bersantap itulah tiba-tiba tersedak atau keselak makanan yang menyebabkan sulit bernafas. Menurut penuturan salah satu kerabatnya, Wina Armada, tak lama setelah insiden keselak itu, Subrata menghembuskan nafas terakhir. “Tidak seorang pun menduga Pak Brata berpulang secepat itu,” kata Wina, Sabtu (18/8).

Menurut rencana, Jenazah akan disemayamkan malam ini di rumahnya di Jakarta. Selanjutnya akan dibawa ke Cirebon, untuk dimakamkan di tanah kelahirannya.

Subrata memulai karir sebagai wartawan dan penyiar di TVRI. Dia juga yang merintis majalah khusus televisi, Monitor, yang kemudian hari SIUPP (Surat Izin Usaha Penerbitan Pers)-nya dibeli Kelompok Kompas Gramedia dan diubah menjadi Tabloid Monitor, sebuah tabloid hiburan yang menjadi legenda karena oplahnya menembus satu juta eksemplar per edisinya. Tabloid Monitor yang dipimpin Arswendo Atmowiloto berhenti terbit setelah terkena kasus 100 Tokoh ala Monitor.

Baca juga : Kominfo Canangkan Media Bermartabat Untuk Pemilu Berkualitas

Saat menjabat Direktur TVRI, Subrata juga banyak bergaul dengan wartawan, khususnya H Rosihan Anwar yang disebutnya sebagai Rais A’am-nya wartawan Indonesia. Subrata banyak membagikan ilmu kepada para wartawan yunior di masanya. Dia juga bersahabat dengan Harmoko yang waktu itu menjdi wartawan Harian Merdeka dan kemudian menjadi Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat.

Menurut penuturan beberapa wartawan senior, ada cerita menarik ketika Drs Subrata hendak diangkat menjadi Dirjen PPG di masa Menteri Penerangan Ali Murtopo (1978-1983). Di hari pelantikannya, mendadak pelantikan itu  dibatalkan tanpa ada penjekasan resmi ihwal pembatalan tersebut. Padahal tamu undangan sudah berkmpul di gedung kmenterian penerangan, dan yang hadir di antaranya Harmoko yang saat itu menjabat Ketua Umum PWI Pusat.

Teka-teki alasan pembatalan Drs Subrata menjadi Dirjen PPG di Era Orde Baru oleh Menteri Penerangan Ali Murtopo tidak pernah terungkap sampai sekarang.

Baca juga : Pembangunan Jembatan Tirtonadi Solo Terus Dikebut

Namun kejadian berubah setelah H Harmoko diangkat oleh Presiden Soeharto menjadi Menteri Penerangan Republik Indonesia menggantikan Letjen (Purn) Ali Murtopo. Selang berapa lama Harmoko kemudian diangkat oleh Presiden Soeharto sebagai Menteri Penerangan menggantikan Ali Murtopo, Drs Subrata dilantik menjadi Dirjen PPG, jabatan yang penrah nyaris diraihnya di masa Ali Murtopo.

Dilantik menjadi Dirjen PPG di era kepemimpinan Harmoko sebagai Menpen pada tahun 1983, peran Subrata cukup signifikan dalam menata dan menjembatani komunikasi antara pemerintah dan insan pers. Banyak persoalan dan ketegangan antara pers dan pemerintah yang bisa cair dengan kehadiran Subata.

Pria kelahiran Cirebon pada 4 Juli 1940 di Cirebon, Jawa Barat ini juga tercatat sebagai salah satu tokoh perintis pembangunan Monumen Pers di Solo, gedung bersejarah tempat dilaksanakannya Konggres Wartawan Indonesia pertama, yang peristiwanya dijadikan sebagai Hari Pers Nasional, 9 Februari. (awo)

Satu Komentar

  1. Gita Gita Minggu, 19 Agustus 2018

    Menurut visum dokter, beliau meninggal karena terkena serangan jantung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id