Press "Enter" to skip to content

Mengurai Kisah Rambut Gimbal Anak Dieng

Mari berbagi

Banyak yang bilang, rambut gimbal anak Dieng adalah kutukan, namun sebenarnya ada kisah menarik dibalik munculnya anak-anak berambut gimbal di kawasan dataran tinggi Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara.

Mereka tersebar secara acak di Dataran Tinggi Dieng, baik yang masuk Kabupaten Banjarnegara maupun Wonosobo. Bahkan, ada pula anak gimbal yang lahir dan dibesarkan di kabupaten lain, ratusan kilometer dari Dieng.

Hingga kini, keberadaan anak-anak berambut gimbal itu tidak bisa dijelaskan secara medis, proses berubahnya rambut biasa menjadi gimbal pun masih menjadi misteri bagi masyarakat sekitar.

Awalnya mereka dilahirkan normal, seperti layaknya anak-anak lainnya. Kemunculan gimbal di rambut anak itu selalu ditandai sakit panas tinggi, bahkan kadang sampai kejang-kejang, dan panas itu turun dengan sendirinya setelah gimbal itu muncul. Rata-rata gimbal itu muncul saat anak berusia 1 tahun dan terus bertambah seiring usianya.

Mbah Sumanto (72 tahun), Pemangku Adat Dieng mengatakan anak berambut gimbal ini bukan kutukan, namun justru anak-anak pilihan yang mendapat keistimewaan baik dari orang tua maupun warga, untuk itulah semua permintaannya dipenuhi.

Pria yang pernah tergabung dalam Pemuda Marhen di era 1965 an ini sudah sejak puluhan tahun lalu memimpin prosesi pencukuran rambut gimbal yang dilakukan masyarakat setempat pada waktu-waktu tertentu.

Dia menjelaskan, pada dasarnya anak berambut gimbal ini adalah titipan Mbah Kyai Agung Kolo Dete utusan dari Samudera Kidul (Laut Selatan) yang dijadikan sebagai murid-muridnya.

“Karena anak-anak ini titipan, maka suatu saat bisa dikembalikan [gimbalnya] kepada Kyai Kolo Dete dengan cara memotong rambut gimbal tersebut dan melarungnya ke sungai yang bermuara ke Samudera Kidul,” jelasnya kepada JoSS.co.id, Sabtu (4/8).

Sumanto mengisahkan, beberapa permintaan unik dari anak-anak berambut gimbal yang hendak mencukur rambut gimbalnya. Mulai dari permintaan sederhana namun unik yaitu minta mentok kuning, telur dari ayam hitam, ada yang minta nasi dan ikan, ada juga yang minta sepeda motor, telepon seluler, kambing atau bahkan sapi.

Permintaan tersebut, konon bukanlah dari si anak, namun permintaan dari Kyai Agung Kolo Dete. “Jika permintaan itu bukan dari kyai, pastilah prosesi pencukuran itu tidak dapat berjalan lancar, dan anak itu tidak bisa sembuh dari gimbalnya, untuk itu mereka juga tidak bisa main-main dengan permintaan ini,” ujarnya.

Mbah Sumanto menjelaskan, sejumlah ubo rampe untuk menyelenggarakan posesi potong rambut gimbal tersebut, di antaranya beraneka jenis bunga, tumpeng 9 jenis, aneka minuman dan jajan pasar, dan permintaan si anak rambut gimbal yang harus disiapkan.

rambut gimbal
Mbah Sumanto, Pemangku adat dieng yang biasa memimpin ritual pemotongan rambut gimbal anak Dieng | Foto : istimewa/joss.co.id/Lina kasih

“Untuk persiapan acara besar, seperti saat ini Dieng Culture Festival 2018 uborampe bisa sangat banyak, bahkan dibutuhkan 30 orng untuk membawa uborampe tersebut. Namun jika permintaan pribadi amsyarakat, persyaratan tersebut bisa diperkecil porsinya, sehingga tidak terlalu mahal,” ujarnya.

Seperti diketahui, prosesi pemotongan rambut gimbal menjadi salah satu acara dalam rangkaian DCF 2018 yang dilaksanakan di Kompleks Candi Arjuna, Dieng Kulon Kec Batur Kabupaten Banjarnegara. Dalam even tersebut sedikitnya 12 anak mengikuti prosesi yang dilakukan Minggu, (5/8).

Jika warga lain mendaftarkan anaknya untuk mengikuti potong rambut gimbal secara masal dan gratis,  tidak halnya dengan Juwariyah (42 tahun), warga yang tinggal dikawasan Kawah Sikidang Dieng Kulon.

Adalah Rahmawati (4 tahun), putri ke 3 dari Juwariyah yang mengalami tumbuh rambut gimbal sejak usia 1 tahun. Anak berambut gimbal itu, di temui JoSS.co.id tengah bermain dan berlarian di pasar tradisional di kawasan Kawah Sikidang bersama anak lainnya, beberapa di antaranya juga berambut gimbal.

Juwariah tidak mau mengikutkan anaknya dalam acara cukur rambut masal yang diselenggarakan oleh pemerintah setempat, karena merasa kasihan, karena dalam proses tersebut si anak dipakaikan baju putih-putih.

“Saya kasihan, kok masih kecil didandani seperti anak mau meninggal pakai putih-putih, jadi saya memilih nantinya melakakukan prosesi tersebut di rumah saja, dengan mengundang pemangku adat dan warga setempat,” katanya.

Kepada JoSS.co.id dia mengisahkan, anaknya yang ke dua juga mengalami rambut gimbal dan sudah dicukur di usia 7 tahun saat hendak masuk sekolah. Biasanya, ini turunan, lanjutnya. Karena ibunya dia (nenek Rahma) dan dia juga dulu mengalami tumbuh gimbal.

“Waktu itu permintaan kakanya hanya nasi putih dan ikan tiga jenis, kalau si Rahma ini mintanya nasi jagung dan ikan asin, Alhamdullilah permintaanya tidak mahal-mahal, karena kalau mahal kami tak mampu memenuhi,” ujarnya.

Dia menjelaskan untuk membuat satu acara prosesi potong rambut gimbal secara sederhana saja dibutuhkan dana sekitar Rp3 juta – Rp4 juta.

Menurut dia, anak-anak berambut gimbal adalah anak istimewa yang dipilih oleh Kyai Kolo Dete untuk menjadi muridnya, tetepai karena anaknya merasakan beban saat usia mencapai 7 tahun biasanya mereka minta dipotong rambutnya.

“Keistimewaan anak-anak ini adalah bisa melihat makluk gaib, bahkan dia memberitahu hal-hal yang akan membahayakan keluarga, dengan beberapa penglihatan indra keenamnya. Di kalangan warga bahkan pendatang pun, anak ini mendapat perlakuan khusus, ada yang mengajak foto dan memberikan uang untuk membeli jajan,” tutupnya. (lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id