Press "Enter" to skip to content

Intensifkan Aturan Tonase 92 Unit Jembatan Timbang Bakal Dioperasikan

Mari berbagi

JoSS, PURWOKERTO – Hingga akhir tahun ini, sebangak 92 jembatan timbang bakal dioperasikan oleh Kementerian Perhubungan guna mendukung penerapan aturan tonase yaitu over dimensi over load/ODOL.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi mengatakan di seluruh Indonesia, hingga Agustus ini sedikitnya ada 11 jembatan timbang yang beroperasi, jumlah tersebut akan bertambah menjadi 43 unit dan hingga akhir tahun ini ditargetkan ada 92 jembatan timbang yang beroperasi.

Lebih lanjut, Budi mengakui jika saat sekarang, pihaknya agak masif dan lebih konsentrasi terhadap permasalahan ODOL meskipun banyak masyarakat yang mempertanyakan kenapa baru sekarang.

“Tahun ini yang sudah saya hidupkan sampai bulan Agustus sudah ada 11 jembatan timbang di seluruh indonesia. Kemudian bulan Sepetember nanti ada 43 jembatan timbang, kemudian akhir tahun 2018 ada 92 jembatan timbang,” katanya di Purwokerto, baru-baru ini.

Sebelumnya, dua pekan lalu Kementerian Perhubungan membuka kembali jembatan timbang di Ajibarang, Banyumas, Jawa Tengah. Langkah tersebut dilakukan menyusul banyaknya keluhan warga Bumiayu terkait dengan kendaraan dari arah Cilacap, Purbalingga, dan Banyumas, Jateng kelebihan muatan dan ukuran (Odol).

Baca juga : Akhir Tahun Pengerjaan Tol Batang–Pemalang Rampung

“Jadi, kemarin mereka [warga Bumiayu] mengancam mau menutup jalan. Sudah dua minggu ini jembatan timbang di Ajibarang saya hidupkan,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Ia mengatakan jika sebenarnya jembatan timbang di Ajibarang akan direlokasi karena tempatnya terlalu kecil. Oleh karena belum ada pergerakan lelang untuk relokasi, kata dia, jembatan timbang Ajibarang dihidupkan atau dibuka kembali.

Menurut dia, regulasi terkait dengan ODOL sebenarnya sudah lama ada namun pengawasannya selama ini belum efektif. “Makanya sekarang kami lakukan supaya efektif lagi. Saya sudah komunikasi dengan semua asosiasi kemudian dengan Organda, Apindo, bahkan dengan Kadin. Di Jakarta, saya dengan pusat-pusat industri sudah saya lakukan semuanya,” katanya.

Ia mengatakan pihaknya saat sekarang sedang menyiapkan prototipe jembatan timbang yang ideal di Balonggandu, Kabupaten Karawang, Jawa Barat. Menurut dia, jembatan timbang seharusnya dilengkapi dengan gudang untuk menampung muatan yang diturunkan karena melebihi kapasitas. Akan tetapi saat sekarang, kata dia, muatan yang diturunkan itu diangkut truk lain yang telah disiapkan.

“Itu yang kelebihan 100 persen karena hasil evaluasi kita, untuk 100 truk yang masuk jembatan timbang itu, yang lebih dari 100% itu ada 2,5%. Jadi dia memang sangat berat sekali, dia tidak mengutamakan keselamatan dan kerusakan tapi lebih utama pada keuntungan dia,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id