Press "Enter" to skip to content

Akses Terputus Lombok Timur dan Utara Seperti Kota Mati

Mari berbagi

JoSS, LOMBOK – Sejumlah jembatan yang menghubungkan beberapa darah di Lombok Timur dan Lombok Utara terputus akibat  gempa 7 SR yang mengguncang Lombok dan sekitarnya pada Minggu (5/8), hingga kini sejumlah wilayah listrik masih padam.

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan bangunan di sepanjang jalan dari Lombok Utara hingga Lombok Timur rusak parah. Selain itu, 3 jembatan dilaporkan rusak, yakni jembatan Bayan, jembatan Lokok Tampes, dan jembatan Gangga.

Dia menambahkan kebutuhan mendesak saat ini adalah tenaga medis, obat-obatan, dan makanan siap saji. Tenda pengungsian juga diperlukan karena banyak warga mengungsi akibat rumahnya rusak diguncang gempa Lombok.

“Untuk pemenuhan kebutuhan korban, BNPB mengirimkan 21 ton logistik dan peralatan melalui pesawat khusus. Relawan, masyarakat, kementerian-lembaga, TNI/Polri terus melakukan penangan darurat,” katanya dalam keterangan pers yang diterima JoSS.co.id Senin (6/8) malam.

BMKG menyatakan gempa 7 SR adalah gempa utama (main shock) dari rangkaian gempa sebelumnya. Tercatat 132 gempa susulan terjadi hingga pukul 08.00 WIB, Senin (6/8).

“Lombok Utara memang rawan gempa akibat pergerakan sesar naik Flores. Beberapa gempa tsunami terjadi di Bali Utara, Lombok Utara, dan Flores hingga Lombok terdapat patahan/sesar memanjang. Patahan ini sebagai respons terhadap desakan kontinen Australia,” papar Sutopo.

akses terputus
Jalan Tempes Bayan Kec Kayangan Lombok Utara yang hingga Senin (6/8) malam masih gelap gulita. Aliran listrik di sebagian wilayah di Lombok Utara dan Lombok Timur yang masih padam pasca gempa | Foto : istimewa/joss.co.id/Lina kasih

Sememntara itu, PT PLN (Persero) mengungkapkan aliran listrik di sebagian wilayah di Lombok Utara dan Lombok Timur yang masih padam.

Seperti diketahui, pada sistem kelistrikan di Lombok, beban pelanggan PLN yang terlayani sebesar 99 megawatt (mw). Usai gempa, listrik di Lombok turun menjadi hanya 50 mw. Lalu pada Senin siang sekitar 26 mw beban pelanggan PLN masih padam menunggu perbaikan jaringan listrik dan pembangkit yang terdampak.

Direktur Bisnis Regional Jawa Timur, Bali, dan Nusa Tenggara PLN Djoko R Abumanan menyampaikan bahwa PLN wilayah NTB langsung mengerahkan tim pasca gempa bumi terjadi untuk mendata kerusakan sekaligus melakukan upaya perbaikan langsung demi memulihkan pasokan listrik.

“Usai gempa, tim langsung bergerak cepat untuk mengecek kondisi dan aset kelistrikan. Tim juga secara bertahap memulihkan listrik di daerah padam sesuai dengan standard operating procedure (SOP) saat penanganan pasca-bencana,” katanya dalam keterangan tertulisnya, Senin, 6 Agustus 2018.

“Pemadaman akibat adanya beberapa infrastruktur jaringan dan gardu yang mengalami kerusakan, sehingga layanan listrik masih bertahap dalam penormalannya,” jelas dia.

Jumlah Korban Jiwa Terus Bertambah

Sementara itu data sementara yang berhasil dihimpun Posko BNPB mencatat sebanyak 98 orang meninggal dunia, 236 orang luka-luka, ribuan rumah rusak dan pengungsi mencapai puluhan ribu yang tersebar di berbagai lokasi.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan diperkirakan jumlah korban dan kerusakan akibat dampak gempa akan terus bertambah. Mengingat belum semua daerah terdampak gempa dapat dijangkau petugas Tim SAR gabungan.

Selain itu, lanjutnya terdapat dugaan adanya korban yang tertimbun bangunan yang roboh belum dapat dievakuasi oleh petugas. TIM SAR Gabungan teus menyisir daerah-daerah terdampak gempa untuk melakukan evakuasi, penyelamatan dan pertolongan kepada korban. Pendataan masih terus dilakukan oleh aparat.

“Korban meninggal dunia paling banyak terdapat di Kabupaten Lombok Utara sebagai pusat gempa. Dari 98 jiwa tersebut, di Kabupaten Lombok Utara 72 orang, Lombok Barat 16 orang, Kota Mataram 4 orang, Lombok Timur 2 orang, Lombok Tengah 2 orang, dan Kota Denpasar 2 orang,” katanya dalam keterangan resmi yang diterima JoSS.co.id.

Baca jugaKominfo Canangkan Media Bermartabat Untuk Pemilu Berkualitas

Sutopo menambahkan seluruh korban jiwa adalah warga negara Indonesia, belum ada laporan terkait korban dari wisatawan asing.  Sebagian besar korban meninggal akibat tertimpa bangunan yang roboh.

“Upaya evakuasi, penyelamatan dan pertolongan kepada korban terus dilakukan oleh Tim SAR gabungan. Evakuasi korban yang tertimpa masjid roboh di Desa Lading-Lading Kecamatan Tanjung Kabupaten Lombok Utara masih dilakukan,” ujarnya.

Dia menambahkan alat berat dikerahkan sejak Senin (6/8) sekitar pukul 15.00 WIB. Satu alat berat digunakan untuk menghancurkan atap dan dinding masjid yang menimpa korban. Belum dapat diperkirakan berapa jumlah korban yang tertimpa masjid roboh.

“Korban saat itu sedang sholat Isya berjamaah tiba-tiba diguncang gempa dengan kekuatan 7 SR sehingga bangunan masjid roboh dan langsung menimpa jamaah di bawahnya. Tim SAR gabungan dari Basarnas, TNI, Polri dan relawan masih melakukan evakuasi,” katanya.

Sementara itu evakuasi terdapat wisatawan yang ada di Gili Terawangan, Gili Air dan Meno masih dilakukan hingga malam ini. Tidak ada data resmi brapa jumlah wisatawan, baik wisatawan asing maupun domesti yang berada di di Gili Terawangan, Gili Air dan Meno.

Perkiraan awal terdapat sekitar 1.000 orang, namun ternyata jumlahnya lebih banyak. Tim SAR gabungan yang dipimpin Basarnas telah berhasil mengevakuasi sebanyak 2.700 orang wisatawan asing dan domestik dari ketiga pulau tersebut pada (6/8) pukul 15.00 WIB.

“Wisatawan dievakuasi ke Pelabuhan Bangsal Kabupaten Lombok Utara menggunakan 9 kapal yaitu 1 unit kapal SAR Mataram, 1 unit KAL Belongas, 1 unit kapal SAR Denpasar,  1 unit kapal Pelni, 1 uit kapan Dharma Citra Tiga, 3 unit kapal cepat/ferry Eka Jaya, dan 1 unit kapal cepat/ferry Bali Nusa. Ribuan wisatawan dan karyawan hotel masih dalam proses evakuasi keluar dari ketiga pulau tersebut,” tutupnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id