Press "Enter" to skip to content

Warga Banyuwangi Bisa Belajar Seni di ISI Solo Gratis

Mari berbagi

JoSS, BANYUWANGI – Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, menjalin kerja sama dengan Institut Seni Indonesia Solo lewat program Beasiswa Banyuwangi Cerdas sehingga para pelajar asal Kota Gandrung itu bisa kuliah secara gratis.

Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas mengatakan pihaknya terus memperluas jangkauan kerja sama dengan berbagai perguruan tinggi, termasuk ISI Solo untuk memfasilitasi kuliah gratis bagi anak-anak muda di daerah tersebut.

“Jadi anak-anak muda Banyuwangi bisa memperdalam ilmu seni di ISI Solo. Silakan memilih yang mana, bisa belajar seni tari, etnomusikologi, desain komunikasi visual, televisi dan film, seni teater, dan beberapa lagi jurusan yang tersedia,” ujarnya seperti dikutip dari Antara, Sabtu (7/7).

Ia menjelaskan, masyarakat Banyuwangi dikenal memiliki jiwa seni yang tinggi, tentu akan sangat baik jika ditunjang dengan anak-anak mudanya yang memiiki ilmu tentang seni dan budaya agar seni budaya tersebut bisa semakin berkualitas dan memiliki manajemen yang baik.

Kerja sama dengan ISI Solo menambah daftar kampus yang telah bersinergi dengan Pemkab Banyuwangi untuk menjadi tujuan belajar bagi anak-anak muda setempat. Sinergi yang lain adalah dengan Universitas Airlangga, Universitas Jember, Institut Agama Islam Negeri Jember, dan Universitas Terbuka. Selain biaya kuliah gratis, mereka juga mendapat uang saku Rp600 ribu per bulan.

Di luar kampus-kampus itu, anak muda Banyuwangi tetap bisa mengajukan beasiswa melalui dinas pendidikan. Selain kampus yang telah bekerja sama, Beasiswa Banyuwangi Cerdas telah membiayai anak-anak muda Banyuwangi yang berkuliah di ITS, Universitas Brawijaya, Universitas 17 Agustus, UI, IPB, UGM, dan ITB.

Baca juga : Pemerintah Bangun Pabrik KA Di Banyuwangi Senilai Rp1,6 Triliun

Kepala Dinas Pendidikan Pemkab Banyuwangi, Sulihtiyono mengatakan untuk mahasiswa asli Banyuwangi yang berkuliah di luar kampus yang telah bekerja sama, beasiswa diberikan dalam sekali pencairan. “Kita lihat kebutuhannya, ada yang diberi beasiswa Rp6 juta, Rp7 juta, Rp10 juta,” katanya.

Sejak 2011, katanya, telah lebih dari 750 anak muda Banyuwangi dikuliahkan di berbagai kampus, baik di Banyuwangi maupun luar daerah. “Tahun ini kami tambah lagi 75 anak muda. Dan ke depan terus ditambah. Total dana yang sudah dikucurkan sejauh ini sekitar Rp16 miliar,” ujar Sulihtiyono.

Untuk mengikuti program ini, calon peserta bisa mendaftar pada website Banyuwangi Cerdas di laman pendidikan.banyuwangikab.go.id. Khusus untuk pendaftaran kuliah di ISI Solo dibuka mulai 29 Juni hingga 11 Juli 2018.

“Kami imbau adik-adik segera mendaftar karena tinggal beberapa hari lagi. Ini menyesuaikan jadwal pendaftaran kuliah di ISI Solo,” ujar Sulihtiyono.

ISI Solo memiliki 11 jurusan yang bisa dipilih, yakni seni karawitan, seni pedalangan, seni teater, tari, etnomusikologi, desain interior, televisi dan film, kriya seni, fotografi, seni rupa murni, dan desain komunikasi visual.(ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id