Press "Enter" to skip to content

Ratusan Calon Taruna Perebutkan 250 Kursi Akpol Semarang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sebanyak 376 calon taruna bersaing merebutkan 250 kursi di Akademi Kepolisian (Akpol) Semarang, Jawa Tengah, untuk tahun ajaran 2018.

Asisten Sumber Daya Manusia Kapolri Irjen Pol Arief Sulistyono di Akpol Semarang, selaku Ketua Panitia Penerimaan Calon Taruna 2018 mengatakan seleksi calon taruna akan dilaksanakan selama tiga pekan.

“Selama tiga pekan ini akan ada empat tahap pemulangan,” katanya seperti dikutip dari Antara Kamis (5/7).

Ia juga menjelaskan penilaian terhadap para siswa akan langsung disampaikan kepada orangtua calon taruna melalui aplikasi di telepon seluler. Menurut dia ke 376 calon taruna ini sudah melalui proses seleksi di daerah masing-masing.

Arief menegaskan bahwa proses seleksi di tingkat pusat akan lebih berat dibanding seleksi di daerah, untuk itu dia meminta calon taruna untuk lebih bersungguh-sungguh dalam menjalani setiap tahapan seleksi.

Ia berkomitmen menyelenggarakan proses seleksi yang transparan dan berkualitas, sehingga nantinya juga diperoleh polisi yang berkualitas pula.

“Calon berkualitas hanya bisa diperoleh dari proses seleksi yang bersih, bebas dari KKN, bebas dari intervensi,” katanya.

Baca juga : Pemkab Sragen Dapat Jatah Terima 600 ASN

Sementara itu, terkait adanya adanya sembilan kasus penipuan selama proses penerimaan calon taruna Akpol saat seleksi di tingkat daerah, Arief membenarkan hal tersebut. “Ada sembilan kejadian kasus penipuan selama proses seleksi ini, tindak kejahatan tersebut tersebar di beberapa polda,” katanya.

Dia menuturkan beberapa daerah yang sempat didapati tindak pidana penipuan dengan modus bisa meloloskan sebagai taruna Akpol tersebut antara lain Ambon, Bengkulu, Sulawesi Utara, serta Jawa Barat.

Ia menyebut para pelaku tindak pidana penipuan itu berasal dari unsur Polri, pecatan polisi, serta bukan anggota polri.  “Pelaku yang berasal dari anggota Polri bukan merupakan panitia seleksi,” katanya.

Ia mengimbau para orang tua calon taruna untuk tidak percaya dengan iming-iming bisa memasukkan anaknya sebagai calon polisi dengan imbalan sejumlah uang. Ia menegaskan proses seleksi calon taruna Akpol ini dilaksanakan secara transparan dan akuntabel.

Menurut dia, para calon taruna, orang tua, serta panitia seleksi telah menandatangani pakta integritas untuk pelaksanaan proses seleksi yang bersih.

“Kami tutup mata, tutup telinga, fokus pada apa yang kami lakukan,” katanya. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id