Press "Enter" to skip to content

Pemkab Sragen Dapat Jatah Terima 600 ASN

Mari berbagi

JoSS, SRAGEN – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sragen menyebutkan jatah atau alokasi penerimaan Aparatur Sipil Negara (ASN) di daerah ini pada periode 2018 diperkirakan sebanyak 600 calon ASN.

Sekretaris Daerah (Sekda) Sragen, Tatag Prabawanto mengatakan hingga saat ini jumlah tersebut memang belum bisa dipastikan, namun alokasi (kuota) untuk di Sragen diperkirakan mencapai 600 calon ASN.

Menurut dia rencana perekrutan calon ASN sedang dibicarakan di tingkat Pemerintah Provinsi (Pemprov Jateng. Materi pembahasan meliputi jumlah lowongan per daerah, waktu pelaksanaan tes, hingga panitia penyelenggara tes.

Ada kemungkinan akan dibentuk panitia besar tingkat provinsi yang mengatur proses perekrutan calon ASN 2018. Tatag menjelaskan pemerintah memprioritaskan lowongan di sektor tenaga kesehatan dan tenaga pendidik dalam perekrutan calon ASN tahun ini.

Hal itu lantaran di bidang kesehatan dan pendidikan paling kekurangan ASN. “Kuota formasinya apa saja belum pasti. Tapi kemungkinan besar diprioritaskan untuk guru dan tenaga kesehatan. Sragen paling dijatah sekitar 600 calon ASN,” kata dia, Seperti dikutip dari Antara,  Selasa (19/6).

Tatag mengakui kemungkinan besar jatah formasi calon ASN tahun ini masih jauh dari kebutuhan Pemkab Sragen. Kuota yang diusulkan Pemkab Sragen ke Kemenpan RB mencapai 3.000 orang. “Kalau permohonan kami 3.000 hingga 4.000 orang,” imbuh dia.

Ihwal beban anggaran belanja pegawai  seiring bertambahnya jumlah ASN Sragen kelak, Tatag mengakui hal itu tak bisa dihindari. Tapi dia optimistis anggaran daerah tetap mampu untuk membayar itu. “Soal gaji ASN gampang. Kalau tak cukup ya tak usah membangun dulu,” sambung dia.

Setahu Tatag anggaran belanja pegawai Sragen sekitar Rp900 miliar. Untuk menggaji pegawai Pemkab mendapat dana alokasi umum (DAU) dari pemerintah pusat Rp1,1 triliun. Belanja pegawai Rp900 miliar itu diperkirakan 60 persen dari total anggaran daerah.

“Kalau jumlah ASN bertambah pasti akan berpengaruh terhadap belanja pegawai. Tapi pasti kami mampu untuk mengatur anggarannya,” kata dia.

Baca jugaJawa Tengah Terima 32 Ribu PNS Baru Tanpa Titipan

Pegawai honorer K2, menurut Tatag, punya hak yang sama untuk berebut kesempatan menjadi calon ASN. Syaratnya mereka memenuhi persyaratan sesuai ketentuan yang ditetapkan. Tapi mereka harus tetap mengikuti tes, tidak otomatis lolos menjadi ASN.

“Kalau bicara tenaga K2 yang kita mengacu apa yang disampaikan Menteri PAN dan Reformasi Birokrasi [RB],” papar Tatag.

Terpisah, Ketua Forum Masyarakat Sragen (Formas), Andang Basuki, berharap tes perekrutan calon ASN berjalan objektif, jujur, tanpa ada unsur kolusi maupun nepotisme. Tujuannya agar ASN yang lolos benar-benar berkualifikasi terbaik dan siap bekerja all out.

Formas siap mengawal proses perekrutan ASN di Sragen agar tak ada permainan yang merugikan peserta seleksi. “Persepsi orang bahwa seleksi ASN sarat permainan sulit dihilangkan. Kami akan ambil peran untuk memastikan proses rekrutmen berjalan jujur dan objektif,” tegas dia. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id