Press "Enter" to skip to content

Moratorium Kombes Dinilai Terlambat

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Keputusan Kapolri Jenderal Tito Karnavian untuk menghentikan sementara (moratorium) kenaikan jabatan ke pangkat komisaris besar (Kombes) dinilai terlambat mengingat jumlahnya yang terus meningkat setiap tahunnya.

Anggota Komisi Polisi Nasional (Kompolnas) Bekto Suprapto mengatakan saat ini ada lebih dari 400 perwira polri berpangkat kombes yang tidak memiliki jabatan (non job).

Keadaan menganggur itu biasanya terjadi selepas para perwira bersekolah pimpinan. Mereka menolak dipindahkan ke daerah dan rela menganggur. Adapun yang dimaksud menganggur adalah mereka ditempatkan sebagai analisis kebijakan (anjak) dan tidak memiliki jabatan secara struktural.

Padahal, lanjutnya sudah ada 600 perwira dengan pangkat ajun komisaris besar (AKBP) yang sudah waktunya naik pangkat menjadi kombes.  Meski terlambat, dia sangat mendukung kebijakan tersebut.

“Pernyataan itu sebenarnya terlambat, tetapi benar dan harus didukung,” katanya, Rabu (4/7).

Lebih lanjut dia menuturkan aturan tentang kenaikan pangkat dilingkungan Polri perlu dikaji ulang yang berpatokan pada piramida personel. SDM Polri harus dikaji mendalam dan komprehensif.

Dia menambahkan moratorium kenaikkan jabatan ini diharapkan bukan hanya untuk pangkat kombes saja tetapi untuk semua jenjang kepangkatan di lingkungan Polri.

Menurut dia ada tiga alasan penyebabnya menumpuknya anggota Polri berpangkat komisaris besar (Kombes) saat ini.

“Pertama, kebijakan penerimaan Taruna Akpol sejak tahun 1980. Sebelumnya di bawah 100 orang, tapi menjadi lebih dari 200 orang karena kebutuhan tahun tersebut dan terus berlangsung sampai sekarang,” kata Bekto.

Penyebab kedua, lanjutnya, akibat adanya perpanjangan masa pensiun anggota Polri yang sebelumnya 55 tahun menjadi 58 tahun sejak awal 2000. Namun kebijakan itu tidak segera diikuti dengan kebijakan perpanjangan pengaturan kenaikan pangkat.

Penyebab terakhir, menurut Bekto, karena adanya aturan dalam kenaikan pangkat di Polri yang memungkinkan anggotanya dari sumber Sekolah Bintara yang berpretasi atau bernasib baik dapat naik pangkat sampai dengan kombes. “Menurut saya kebijakan ini harus dikaji ulang,” ujarnya.

Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Tito Karnavian mengatakan akan ada penghentian kenaikan jabatan ke pangkat komisaris besar atau kombes di tubuh Polri untuk sementara. Moratorium ini dilakukan karena anggota polisi berpangkat komisaris besar sudah banyak.

“Tidak gampang menjadi kombes. Teman-teman di sini beruntung karena nanti ada pengereman pangkat kombes,” ujar Tito di Markas Besar Polri, Jakarta Selatan, baru-baru ini.

Dalam acara pelantikan ke-39 anggota kepolisian kemarin, Tito menyampaikan bahwa pejabat berpangkat kombes sudah mulai over pada periode ini akibat dampak rekrutmen anggota kepolisian pada 1984 ke atas. Dampaknya terasa pada periode ini.

“Sebelum 1984, jumlah rekruitmen tidak besar,” kata Tito, Malah pada 1982 jumlah anggota yang direkrut hanya 48 orang. Pada 1984 mulai sampai merekrut 130 orang dan puncaknya terbanyak pada 1988 yang merekrut 200 orang lebih. “Sejak saat itu selalu di atas 200 orang.”

Menurut Tito, terjadi penumpukan pangkat kombes sehingga harus harus direm. Jumlah anggota berpangkat kombes kini sekitar 1.300-1.400 orang. Dari jumlah itu, yang sudah ikut sekolah untuk naik brigadir jenderal sebanyak 400-500 orang. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id