Press "Enter" to skip to content

Orang Jawa Jadi Petinggi Partai Di Malaysia

Mari berbagi

JoSS, MALAYSIA – Partai Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) menunjuk Ahmad Zahid sebagai pemimpin baru untuk menggantikan Najib Razak yang tengah menjalani serangkaian pemeriksaan terkait dugaan korupsi.

Ahmad Zahid sendiri merupakan keturunan Indonesia yakni Jawa. Ayahnya berasal dari Kulonprogo, Yogyakarta, sementara ibunya dari Ponorogo, Jawa Timur.

Seperti dikutip dari AFP, Partai yang pernah berkuasa di Malaysia, itu menunjuk pemimpin baru untuk menggantikan mantan perdana menteri yang menjadi pesakitan korupsi, Najib Razak.

Dari pemilihan pemimpin baru itu, UMNO akhirnya mendaulat wakil Najib, Ahmad Zahid Hamidi (64) sebagai ketua yang baru. Dalam kabinet pemerintahan Najib sebelumnya, Ahmad diketahui pernah menjabat menteri pertahanan.

Hasil pemilihan ketua baru UMNO, Ahmad Zahid mendapatkan 78 dukungan mengalahkan dua kandidat lain yang juga mantan menteri di Malaysia yakni Khairy Jamaluddin 53 suara dan Tengku Razaleigh Hamzah hanya mendapatkan 28 suara.

Bukan hanya Ahmad Zahid saja yang memiliki urutan darah dari Indonesia, Najib pun disebutkan memiliki garis darah ke bangsa Indonesia. Mantan Perdana Menteri Malaysia itu diketahui sebagai keturunan suku Bugis, Sulawesi Selatan.

Komisi Anti-Korupsi Malaysia (MACC) membekukan sejumlah rekening bank, termasuk milik Partai Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), karena diduga terkait skandal korupsi lembaga investasi 1 Malaysia Development Berhad (1MDB).

“Satuan tugas 1MDB menegaskan telah membekukan sejumlah akun yang dimiliki oleh individu dan organisasi, termasuk UMNO dan partai politik lainnya, yang diyakini terlibat penyelewengan dana 1MDB,” kata satgas MACC.

Baca juga : Gaji Menteri Malaysia Dipotong Karena Utang 65 % Dari PDB

UMNO merupakan bekas partai yang dipimpin Najib Razak selama dirinya menjabat sebagai perdana menteri 2009-2018. Najib mengundurkan diri sebagai pemimpin partai tak lama setelah kalah di pemilihan umum 9 Mei lalu.

Sejak kekalahannya itu, Najib terus diselidiki dalam kasus 1MDB dan telah dua kali diperiksa oleh MACC.

Surat kabar The Star melaporkan dua rekening UMNO baru saja dibekukan MACC hari ini. Rekening beberapa perusahaan juga dilaporkan ikut ditangguhkan oleh MACC sebagai bentuk perluasaan penyelidikan.

Mengutip sumber, koran itu melaporkan pelaksana Presiden UMNO, Ahmad Zahid Hamidi, menerima telepon dari MACC yang menginformasikan pembekuan rekening tersebut.

Juru bicara MACC dan UMNO sama-sama tak bisa segera memberikan konfirmasi terkait pemberitaan media lokal tersebut. Meski telah menjadi subjek penyelidikan, Najib berkeras membantah terlibat dalam mega korupsi ini.

Skandal besar ini menjadi sorotan setelah pada 2015 lalu surat kabar Amerika Serikat, Wall Street Journal melaporkan ada aliran dana sebesar US$681 juta dari 1MDB masuk ke rekening pribadi Najib.

Sementara itu, otoritas Amerika Serikat mengatakan lebih dari US$4,5 miliar diselewengkan oleh 1MDB, dan sedikitnya uang panas sebanyak US$700 juta masuk ke rekening Najib.

MACC kembali membuka dan mempercepat penyelidikan 1MDB tak lama setelah Perdana Menteri Mahathir Mohamad dilantik.

Rentetan penyelidikan dilakukan setelah MACC menemukan bukti aliran dana sekitar US$10,6 juta ke rekening pribadi Najib dari unit pendanaan negara SRC International, bekas anak perusahaan 1MDB.

Kepolisian bahkan telah menyita ratusan barang mewah dari sejumlah properti Najib dengan nilai setara Rp3,8 triliun. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id