Press "Enter" to skip to content

Harta Najib Razak Yang Disita Rp 3,8 Triliun

Mari berbagi

JoSS, KUALA LUMPUR, MALAYSIA  – Nilai total harta kekayaan milik keluarga mantan PM Malaysia yang disita kepolisian yang berasal dari sejumlah penggeledahan mencapai1,1 miliar ringgit Malaysia atau sekitar Rp 3,8 triliun.

Demikian hasil penghitungan yang dilakukan aparat kepolisian Malaysia yang diumumkan Rabu, (27/6) oleh Kepala Departemen Penyelidikan Kejahatan Komersial Malaysia (CCID), Amar Singh. “Total kekayaan sebanyak itu berasal dari rangkaian penggeledahan sejak 21 Mei hingga 25 Juni lalu,”kata Singh seperti dilaporkan Channel NewsAsia.

Dia mengungkapkan, aparat kepolisian membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menghitung nilainya karena banyaknya harta yang disita. “Jumlah barang yang disita dari penggeledahan terlalu banyak dan kami ingin memastikan integritas barang ini,” ujar Singh.

Menurut dia, kalau pengamat dan pakar hanya bisa memperkirakan harga mentah. Perkiraan itu tak termasuk biaya pengerjaan dan tambahan lainnya. Namun hasil penghitungan yang dilperoleh kepolisian lebih komprehensif dan mendekati kepastian.

Sebelumnya diberitakan terjadi penggeledahan di salah satu rumah Najib di Langgak Duta, juga kediaman putra, putri, dan satu lokasi di mana ditemukan kotak-kotak perhiasan dan tas mewah. Selain uang tunai 116 juta ringgit, kepolisian juga menyita perhiasan senilai 440 juta ringgit atau setara Rp1,5 triliun dengan nilai jual di kisaran Rp 2,3 triliun hingga Rp 3,1 triliun.

Baca jugaGaji Menteri Malaysia Dipotong Karena Utang 65 % Dari PDB

Total perhiasan yang disita berjumlah 12 ribu buah, terdiri dari 1.400 kalung, 2.200 cincin, 2.800 pasang anting, 2.100 gelang, 1.600 bros, 14 tiara, dan satu kalung emas senilai 6,4 juta ringgit atau setara Rp22,5 miliar.

Dalam konferensi pers, Singh mengatakan bahwa kepolisian akan melakukan verifikasi atas sejumlah barang untuk mengetahui barang itu pemberian atau bukan. Jika hadiah, pihak mana yang memberikan. “Ini adalah penyitaan paling besar dalam sejarah Malaysia. Kami mungkin akan memanggil Najib dan Rosmah Mansor secepatnya,” katanya.

Penggeledahan besar-besara ini dilakukan di tengah rangkaian penyelidikan skandal korupsi lembaga investasi negara yang didirikan Najib, 1Malaysia Development Berhad (1MDB). Lembaga tersebut menjadi sorotan setelah dilaporkan menyalahgunakan dana investasi sebesar US$ 4,5 miliar.

Dugaan ini pertama kali mencuat tahun 2015 lalu, ketika Wall Street Journal melaporkan ada aliran dana sebesar US$681 juta dari 1MDB masuk ke rekening pribadi Najib. Saat menjabat, Najib terus membantah tudingan ini dengan mengatakan bahwa uang tersebut merupakan sumbangan dari anggota keluarga Kerajaan Arab Saudi. (cnn/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id