Press "Enter" to skip to content

Jaringan Teroris Jogja Ditangkap di Sragen

Mari berbagi

JoSS, SRAGEN – Pengamanan Asian Games di kawasan Solo Raya diwarnai dengan ditangkapnya terduga teroris bernisial MS (35) di rumah kontrakannya di RT 10 Desa Bumiaji, Kecamatan Gondang, Kabupaten Sragen.

Diduga MS adalah anggota jaringan Jamaah Ansharut Khilafah (JAK) satu organisasi dengan tiga terduga teroris yang ditembak mati Detasemen Khusus (Densus) 88 Anti Teror di kawasan Jalan Kaliurang, Yogyakarta beberapa hari lalu.

Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Condro Kirono di sela-sela acara penyambutan kedatangan api abadi obor torch relay Asian Games 2018 di Solo, Kamis (19/7) mengungkapkan penangkapan dan penggeledahan terduga teroris di Desa Bumiaji, Kecamatan Gondang, Kabupaten Sragen merupakan hasil pengembangan dari kasus penangkapan kawanan teroris di Yogyakarta.

“Ya benar terduga teroris yang ditangkap di Sragen merupakan hasil pengembangan kasus di Yogyakarta, lebih jelasnya bisa ditanyakan ke Densus Anti Teror 88,” ujarnya.

Kapolda Jateng enggan menyebutkan secara detil soal penangkapan terduga teroris bernisial MS (35) yang mengontrak rumah di RT 10 Desa Bumiaji, Kecamatan Gondang, Kabupaten Sragen.

Seperti diketahui Densus 88 Anti Teror Mabes Polri didukung Polres Sragen melakukan penggeledahan di rumah kontrakan terduga teroris MS, di RT 10 RW 10 Desa Bumiaji Kecamatan Gondang Kabupaten Sragen, Rabu (18/7/2018), sekitar pukul 17.15 WIB.

Baca juga : Jateng Sudah Mapping Basis JAD

Menurut salah seorang saksi bernama Wiryo Sumarto warga desa Bumiayu, terduga teroris MS yang memiliki identitas kartu tanda penduduk (KTP) Kalimantan Timur tersebut, asli kelahiran Magetan Jawa Timur.

Menurut Wiryo, polisi saat melakukan penggeledahan di rumah MS menemukan sejumlah barang-barang yang dimasukan ke dalam dos, langsung dimasukan ke mobil kemudian meninggalkan lokasi.

Menurut sumber JoSS.co.id barang bukti yang disita polisi dari rumah terduga teroris MS diantaranya satu  unit laptop merk Asus warna hitam, dua 2 unit handphone merk Xiaomi warna hitam dan putih, satu  baterai handphone Xiaomi BM45 warna orange, satu  buah buku kurikulum tauhid, satu buah buku berjudul penjelasan kitab tiga, satu buah buku tulis (catatan perbedaan negara Islam dan negara kafir).

Selain itu ditemukan satu buah buku tulis catatan nomor telepon, satu bendel kertas HVS bertulis Arab, satu  buah veting lampu, satu buah Surat Ijin Mengemudi (SIM) C atas nama Sibghoh dan sebuah Kartu Tanda Penduduk (KTP) atas nama Sibghoh.

Sementara secara terpisah Kapolres Sragen AKBP Arif Budiman, membenarkan soal kegiatan Densus 88 yang melakukan penangkapan  seorang terduga teroris di wilayah hukum Polres Sragen.

Demikian pula Camat Gondang Sragen, Catur Sarjanto membenarkan adanya penangkapan terduga teroris tersebut. “Ya saya dilapori pak RT dan Kepala Desa Bumiaji lokasi adanya penangkapan terduga teroris,”ujar Camat Gondang.

Dia menambahkan dari data yang diperolehnya terduga MS bukan penduduk asli Desa Bumiaji, namun dari luar kota yang mengontrak rumah di Desa Bumiaji. (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id