fbpx

Jateng Sudah Mapping Basis JAD

basis jad
Kepolisian di Jawa Tengah melakukan razia guna mengantisipasi pergerakan teroris, belum lama ini. Kepolisian juga sudah melakukan mapping basis JAD di Jawa Tengah | Foto : joss.co.id/joy
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pergerakan kelompok teroris anggota Jamaah Ansharut Daulah (JAD) mulai mendekati wilayah hukum Polda Jateng. Terbaru adalah penangkapan sel jaringan JAD terkait dengan bom Surabaya di Sleman, Yogyakarta, dua hari lalu.

“Kejadian di Yogya tentunya itu kan yang penangkapan yang dilakukan oleh Densus 88 yang sudah diikuti,” kata Kapolda Jawa Tengah (Jateng) Irjen Pol Condro Kirono, di Semarang, Senin (16/7).

Menyikapi hal tersebut, Kapolda Condro menyatakan pihaknya sudah melakukan mapping basis JAD yang dimungkinkan menjadi tempat persembunyian teroris jaringan pelaku bom Surabaya.
“(Kepolisian) yang ada di Jawa Tengah juga demikian, kami memapping terhadap pergerakan mereka,” ujar dia.

Termasuk basis JAD yang dimungkinkan menjadi titik perekrutan, pertemuan hingga perencanaan aksi teror, tak luput dari perhatian. Hanya saja, Condro enggan membeber lebih detil wilayah mana saja di Jateng yang jadi basis JAD.

“Kalau JAD sudah ada di beberapa wilayah, kabupaten, termasuk di Jawa Tengah. Ini dari awal memang sudah kami mapping, waspadai beberapa daerah,” katanya.

Baca jugaDeteksi Dini Ancaman Teror, Polda Perketat Pengamanan Pintu Masuk Jateng

Condro menambahkan pihaknya tetap melakukan tugas pengamanan seperti biasa meski pergerakan jaringan teroris mendekat ke Jawa Tengah. Pengamanan, baik itu obyek vital, tempat ibadah maupun markas terus diperketat. Terlebih selang sehari setelah penangkapan di Sleman, jaringan JAD lain di Jawa Barat melakukan counter attack dengan menyerang Polres Indramayu.

“Masih biasa saja statusnya, kami mengikuti (perkembangan) tapi tetap waspada,” imbuhnya.

Pantauan di lapangan, eskalasi penjagaan markas kepolisian di Jawa Tengah tidak mengalami perubahan paskaserangan bom Surabaya, Jawa Timur, beberapa waktu lalu. Di Mapolda Jateng maupun Mapolrestabes Semarang, satu tim pasukan bersenjata lengkap siaga di dekat pos pemeriksaan pintu masuk.

Seluruh pengunjung yang hendak melintasi gerbang masuk, baik itu masyarakat umum maupun anggota, wajib menurunkan kaca mobil agar bisa dilihat siapa pengemudi dan penumpangnya. Bagi masyarakat umum, diwajibkan melapor di pos penjagaan guna diketahui identitas dan keperluannya. (joy/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *