Press "Enter" to skip to content

Ini Kado Istimewa TNI AL Ke Polri Di HUT Bhayangkara Ke-72

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Puluhan anggota Polsek Pelabuhan Tanjung Emas, Kota Semarang, Jawa Tengah nampak ceria saat memasuki geladak Kapal Angkatan Laut (KAL) Pulau Menjangan, Rabu (11/7). Teriknya panas di dermaga Pangkalan Angkatan Laut Semarang tak menyurutkan langkah para anggota Polri tersebut.

Bukan tanpa alasan para polisi terlihat sumringah di siang itu. Mereka akan menikmati sensasi perjalanan laut dengan kapal perang modern jenis patroli. KAL Pulau Menjangan adalah salah satu alutsista TNI AL yang difungsikan untuk menjaga keamanan perairan Jawa Tengah.

Dan kapal buatan PT Palindo Marine Batam itu memang tergolong gress. Baru diresmikan penggunaannya pada bulan April lalu dan diterima Pangkalan AL Semarang sebelum Lebaran. Karenanya tidak sembarang orang bisa menumpang kapal tersebut.

Ya, para anggota Polsek Pelabuhan Tanjung Emas mendapat kado istimewa dari jajaran TNI AL dalam rangka HUT Bhayangkara ke-72 tahun 2018. “Kami memang ingin memberikan hadiah, sesuatu yang beda bagi anggota Polri yang saat ini merayakan HUT Bhayangkara ke-72,” tutur Komandan KAL Pulau Menjangan, Kapten Laut (P) Fuad Hilmi.

Begitu memasuki geladak, sejumlah fasilitas yang ada di kapal membuat decak kagum anggota Polri. Di bagian haluan, nampak moncong senjata jenis mitraliur ukuran 20 milimeter siap menghadang siapapun yang hendak mengancam kedaulatan negara. Belum lagi dua pucuk senjata 12,5 milimeter di superstructure buritan. Adanya dua jenis persenjataan berat ini menegaskan fungsi kapal.

Baca juga : Hari Bhayangkara, Kapolda DIY Ajak Polwan Berpuisi di Atas Bukit

Termasuk kelengkapan radar, KAL Pulau Menjangan tergolong paling canggih di kelasnya. Juga kemampuan melesat membelah laut, bisa digeber hingga kecepatan 32 knot. Tidak heran, dengan semua fasilitas itu, kapal tersebut ditugaskan menjaga keamanan perairan Kendal ke timur hingga perairan Tuban, Jawa Timur

Selain sebagai kapal patroli, KAL Pulau Menjangan juga bisa dioperasikan sebagai pendukung kegiatan infiltrasi lewat laut secara terbatas maupun digunakan dalam operasi antiteror di laut.

Meski begitu, dari sisi kenyamanan, KAL Pulau Menjangan tak kalah dengan kapal-kapal komersil pada umumnya. “Ruang kabinnya nyaman, sejuk, bersih dan wangi,” celetuk Kapolsek Pelabuhan Tanjung Emas Kompol Nur Cahyo.

Berangkat dari dermaga Pangkalan AL Laut Semarang sekitar pukul 13.00 WIB. Komandan KAL Pulau Menjangan, Kapten Laut (P) Fuad Hilmi mengarahkan kapal ke arah timur laut, masuk wilayah perairan Jepara. Mengarungi laut Jawa selama sekitar satu jam, KAL Pulau Menjangan digeber dengan kecepatan full. Tidak terasa goncangan apapun dari KAL tipe 28 meski melaju dengan kecepatan tinggi.

Di tengah laut, kapal nomor lambung 1-5-39  itu berhenti. Prosesi ulang tahun secara sederhana pun dilakukan. Personel TNI AL yang jadi awak kapal mengeluarkan tumpeng. Kapten Fuad Hilmi memotong bagian atas tumpeng dan memberikannya ke Kompol Nur Cahyo.

“Selamat HUT ke-72 Bhayangkara. Mari kita jaga terus sinergitas TNI-Polri,” kata Fuad Hilmi.

Riuh tepuk tangan dari puluhan anggota TNI dan Polri langsung menggema di tengah laut sebagai penanda kekerabatan yang terjadi selama ini. Selesai potong tumpeng, para angota TNI-Polri makan siang bersama. Saling canda dan gelak tawa mengiring keakraban yang terjadi di atas kapal.

Kapolsek Nur Cahyo mengaku bersyukur dan berterimakasih atas kejutan yang diberikan TNI khususnya Angkatan Kaut kepada pihaknya. “TNI AL memberikan kado istemewa kepada kami, Polri. Ini wujud sinergitas yang nyata. Semoga ini berdampak pada koordinasi saat menjalankan tugas bersama. Sehingga pengabdian ke bangsa dan pelayanan ke masyarakat  akan terus lebih baik,” tukas dia. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id