Press "Enter" to skip to content

Negosiasi Warga Mandeg, Pembangunan Bandara Kulonprogo Terus Berlanjut

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Meski mendapat tentangan dari sejumlah warga, proyek pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA) di Pesisir Selatan, Palihan, Temon, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta terus berlanjut.

Hingga, saat ini sedikitnya 20 hektar lahan sudah berhasil dibersihkan dengan menggunakan 12 alat berat. Project Manager Proyek Pembangunan Bandara NYIA PT Angkasa Pura I, Sujiastono menargetkan hingga Minggu (1/7) pembersihan lahan terdiri dari penebangan pohon, dan meratakan lahan atau pemadatan, bisa mencapai lebih dari 25 hektar.

Sementara, hingga saat ini 31 rumah penduduk yang masih berada di tengah lahan proyek tersebut masih dibiarkan dan belum disentuh alat berat. “Ini bukan pengosongan lahan, bukan juga eksekusi warga, ini hanya meratakan lahan dan penebangan pohon,” katanya.

Sujiastono menjelaskan negosiasi mandeg, warga itu tidak bisa diajak dialog, mereka berkeras menolak. Pihaknya hingga kini belum dapat memastikan waktu eksekusi lahan, namun masih terus berupaya melakukan pembersihan lahan sekitar rumah warga.

Kapolres Kulonprogo, AKBP Anggara Nasution, kepolisian dibantu TNI, Dan satpol PP Kulonprogo, akan terus mengawal proses land clearing yang dilakukan PT PP selaku pemenang tender proyek NYIA, tersebut, dengan menyiapkan sebanyak 500 personil gabungan.

Apa tugas aparat gabungan tersebut, tidak disebutkan dengan rinci. Kapolres Kulonprogo, hanya menekankan bahwa tugasnya melakukan pengawalan saja, dan semaksimal mungkin menghindari tindakan represif.

Baca  jugaUpaya Pengosongan Lanjutan Bandara Baru Jogja Ricuh Lagi

Sementara, seperti dirilis oleh sejumlah media, warga penolak Proyek New Yogyakarta International Airport (NYIA) tetap menolak penggusuran yang dilakukan PT Pembangunan Perumahan (PP) selaku pemenang tender proyek raksasa tersebut.

Meski hampir semua tanaman besar di sekitar rumah dan lahan mereka sudah dirobohkan, warga tidak berniat pindah. Mereka tetap menolak bandara dan mempertahankan lahan mereka. “Aku tetap akan di sini,” tutur Marto Sudarmo, warga Palihan, Temon, Kabupaten Kulonprogo.

Marto menegaskan dirinya tidak pernah dan tidak akan menjual lahan warisan untuk bandara. Setidaknya ada tiga bidang lahan yang dia miliki terancam proyek bandara. Dua lahan merupakan lahan pertanian produktif. Satu lahan lagi untuk hunian tempat tinggal dan tanah pekarangan. “Di sana (kebun) masih saya tanami terong, ada juga yang tanaman cabai,” ucapnya.

Warga lainnya, Supriyanto mengaku sejak awal dan sampai kapan pun tetap akan menolak keberadaan Proyek  NYIA. Dia menuding proses hukum yang sudah berjalan cacat hukum. “Kami katakan tidak, dan terus ikhtiar. Konsinyasi cacat hukum,”  tandasnya.

Saat ini masih ada sekitar 31 rumah warga yang dihuni 37 kepala keluarga di lokasi IPL Bandara NYIA. Meski begitu sebagian juga sudah mebangun rumah baru tidak jauh dari lokasi izin penetapan lahan (IPL).

Sujiastono mengatakan pihaknya hanya mengawasi proses pekerjaan yang dilakukan oleh PT PP selaku pemenang tender pekerjaan. Pekerjaan lebih fokus pada upaya merobohkan tanaman keras yang masih tersisa.

Setelah lahan kosong, nantinya akan dipadatkan hingga elevasinya sesuai. Mana yang haru digalu atau diurug agar elevasinya sama. Barulah setelah semua rata dari tingkat elevasi akan dibangun fisik. “Masih ada waktu pengerjaan. Kami yakin sesuai target 2019 beroperasi bisa diterlaksana,” katanya.

Pihaknya juga sudah melakukan pemberitahuan terhadap warga beberapa kali. “Ini (proyek bandara) sudah on the track,” ujarnya.

Alat berat digunakan untuk membersihkan tanaman milik warga yang menolak proyek bandara yang berada di kawasan Izin Penetapan Lokasi (IPL). Warga berusaha menghalang-halangi alat berat tersebut tapi karena jumlah petugas keamanan lebih banyak, akhirnya mereka hanya bisa memandang alat berat meratakan peopohonan di lahan tersebut sambil menangis. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id