Press "Enter" to skip to content

Aktifitas Gunung Agung Masih Tinggi Ribuan Warga Masih Mengungsi

Mari berbagi

JoSS, KARANGASEM BALI – Sedikitnya  2.731 orang dari berbagai daerah di seputar kawasan Gunung Agung masih bertahan dipengungsian yang tersebar di 28 titik di Karangasem dan Gianyar, menyusul masih tingginya aktifitas letusan gunung berapi tersebut.

Ratusan warga asal Banjar Temukus dan Kesimpar, Desa Besakih, Kabupaten Karangasem, Bali, yang berada di kawasan seputar Gunung Agung, mulai berdatangan di Kantor UPTD Rendang, Karangasem, untuk mengungsi, setelah sempat terjadi erupsi strombolian pada Senin (2/7) malam dan Selasa (3/7) pagi.

Kepala BPBD Karangasem Ida Bagus Ketut Arimbawa di Amlapura, Karangasem, menjelaskan jumlah pengungsi paling banyak berada di lokasi pengungsian Desa Ban, Kecamatan Kubu sebanyak 854 orang dan di Balai Banjar (dusun) Bencingah Desa Duda Kecamatan Selat sebanyak 310 orang.

Selain di Karangasem, pengungsi juga terdapat di Banjar Basang Ambu Penyadnyan di Desa Manukaya Kecamatan Tampaksiring, Kabupaten Gianyar sebanyak 18 orang dari Banjar Lusuh Kangin Desa Peringsari, Kecamatan Selat.

Arimbawa mengatakan jumlah tersebut akan terus berkembang dan dinamis sehingga kemungkinan akan bertambah atau berkurang. Sebelumnya jumlah pengungsi Gunung Agung hingga pukul 08.00 mencapai 1.156 orang yang tersebar di sejumlah balai desa di empat kecamatan di Karangasem.

Dia menuturkan  pasokan logistik untuk sementara ini masih bisa dipenuhi Dinas Sosial setempat. Sedangkan sarana prasarana lain seperti matras dan selimut, lanjut dia, masih tersedia di posko induk di Pelabuhan Tanah Ampo.

“Makanan untuk kebutuhan di dapur umum sudah dipenuhi bidang logistik Dinas Sosial. Cuma makanan lain terutama anak-anak itu itu yang kami butuhkan, tetapi kebutuhan dasar sudah kami penuhi,” katanya.

Bersama dengan Dinas Sosial, BPBD Provinsi Bali dan instansi terkait lainnya, pihaknya mendirikan dapur umum di lokasi pengungsian.

Baca juga : Penerbangan Langsung Bali-Selandia Baru Dongkrak Kunjungan

Sementara itu Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) memastikan aktifitas Gunung Agung masih cukup tinggi, tidak stabil dan masih terus berkembang dengan potensi terjadi erupsi.

Menurut Kepala Sub Bidang Mitigasi Gunung Api Wilayah Timur PVMBG, Devy Kamil Syahbana, dari aspek kegempaan yang terekam masih relatif tinggi yang dicirikan dengan hembusan sebanyak 9 kali dan 1 kali gempa vulkanik dangkal.

“Potensi erupsi Gunung Agung masih ada. Masih ada potensi erupsi susulan,” kata Devy di Pos Pengamatan Gunung Api Agung di Desa Rendang, Kecamatan Rendang, Kabupaten Karangasem.

Sementara itu, Devy menyebut sinar api tidak teramati. Hal itu bisa berarti berkurangnya suplai lava atau terjadinya pengerasan. Atas dasar itu, potensi erupsi yang diikuti dengan lomtaran lava pijar atau strombolian seperti yang terjadi pada Senin malam 2 Juli 2018 pukul 21.04 WITA besar kemungkinan masih akan terjadi.

“Oleh karena itu, potensi lava pijar maupun abu itu masih ada. Biasanya diikuti oleh suara gemuruh,” papar dia.

Ia mengimbau masyarakat tetap waspada dan tetap mengikuti rekomendasi PVMBG untuk tidak beraktivitas dan berada pada perkiraan zona bahaya yakni 4 kilometer dari puncak kawah.

“Tetap tenang dan tetap waspada. Kami mengimbau agar masyarakat tidak melakukan aktivitas dan berada di zona perkiraan bahaya yakni 4 kilometer dari puncak kawah. Di luar itu, silakan beraktivitas seperti biasa,” ujar Devy. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id