Press "Enter" to skip to content

Gianyar Targetkan Raup Devisa US$ 4 Miliar dari Kompetisi Surfing

Mari berbagi

JoSS, GIANYAR BALI – Pemerintah menargetkan pendapatan devisa dari sektor pariwisata bahari sebesar US$4 miliar dari sekitar 4 juta wisatawan mancanegara dalam penyelenggaraan even Indonesian Surf Series Corona Bali Protected 2018 di Komaneka Resort Pantai Keramas, Gianyar Bali.

Dalam pembukaan World Surf League‎: Indonesian Surf Series Corona Bali Protected 2018 di Komaneka Resort Pantai Keramas, Minggu (27/5) Penasihat Kehormatan Menteri Pariwisata Indrojono Soesilo mengatakan olah raga selancar merupakan salah satu wisata bahari yang diandalkan karena sejumlah pantai di Indonesia memiliki ombak yang diimpikan para peselancar dunia.

“Tahun ini kita menggelar sejumlah kompetisi yang diharapkan akan semakin banyak mengundang peselancar dari seluruh dunia,”  katanya, seperti dikutip dari Kabar24.

Menurut Indrojono selama ini para peselancar datang sendiri bahkan memperkenalkan pantai-pantai tersembunyi yang memiliki ombak terbaik untuk berselancar di berbagai wilayah Indonesia.

Indrojono menyebut mulai tahun ini pemerintah memberikan dukungan terhadap kegiatan surfing dan berbagai kompetisi ‎di berbagai daerah.

Ia mengatakan selancar telah banyak menyumbang kunjungan wisatawan mancanegara dan tidak tergantung adanya infrastruktur dan daya dukung lainnya. Apalagi, selancar akan mulai dipertandingkan dalam Olimpiade 2020 di Tokyo.

Kata Indrojono para peselancar ‎hanya memerlukan ombak yang tinggi, tak peduli lokasinya terpencil sulit dicapai. Seperti dalam kompetisi World Surf League dan Persatuan Selancar Ombak Indonesia di Pantai Krui Lampung, para peserta harus menempuh perjalanan selama 6 jam melewati medan yang cukup berat.

Kendati demikian, lanjutnya, pemerintah akan memerhatikan keperluan para peselancar di antaranya  koneksi internet berkecepatan tinggi untuk keperluan mengakses data cuaca dan kondisi ombak yang sangat diperlukan.

“Kami telah meminta Telkom untuk menggelar jaringan broadband yang menjangkau lokasi surfing di berbagai daerah,” kata Indrojono.

Tipi Jabrik, salah seorang peselancar dunia mengatakan saat ini terdapat 50 juta peselancar di seluruh dunia yang potensial untuk dibidik ke Indonesia.

Ia yakin dengan dukungan dari pemerintah untuk menggelar berbagai kegiatan dan promosi selancar di luar negeri akan semakin banyak peselancar yang akan menyerbu berbagai pantai di Indonesia. (k24/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id