Press "Enter" to skip to content

Telur Asin Brebes Eksis Meski Digilas Tol Pejagan-Pemalang

Mari berbagi

JoSS, BREBES – Momen Idul Fitri selalu membawa berkah bagi siapapun, tak terkecuali bagi pedagang telur asin di Brebes, meski dalam beberapa bulan terakhir penjualannya sempat lesu akibat beroperasinya tol Pejagan-Pemalang.

Pengoperasian ruas tol Pejagan-Pemalang sepanjang 37,3 km dari Brebes Timur hingga Pemalang pada saat Mudik Lebaran 2018 tentunya membawa dampak buruk bagi pedagang telur asin di sepanjang jalan pantura Brebes.

Meski demikian, penjualan telur asin oleh para pedagang Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, selama Lebaran 2018 mencapai 20.000 telur asin per hari atau naik dibanding pada biasa yang hanya sekitar 3.000 per hari.

Pedagang telur asin Purnama di Brebes, Kamis, mengatakan bahwa kenaikan penjualan telur asin tersebut diperkirkan akan terus meningkat hingga setelah tujuh hari Lebaran.

“Kendati penjualan telur asin saat Lebaran meningkat tetapi dengan diberlakukannya jalan tol sangat mempengaruhi omset penjualan. Bisa dikatakan dengan diberlakukan jalan tol omset penjualan telur turun hingga 50% jika dibanding tahun sebelumnya,” katanya.

Menurut dia, meski penjualan telur asin relatif cukup ramai tetapi harga lauk pendamping nasi ini dijual Rp5.000 per butir, tariff yang sama untuk hari-hari biasa.

“Harga telur asin masih tetap sama dan tidak dinaikan oleh para pedagang. Adapun pembeli telur asin adalah sebagian besar adalah pemudik berasal dari luar kota Brebes,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Rahman, pemudik asal Purwokerto mengatakan dirinya sengaja mampir ke pusat oleh-oleh yang berada di dekat Alun-Alun Brebes sekadar untuk membeli telur asin.

“Kami sengaja mampir membeli telur asin sebagai oleh-oleh untuk tetangganya dan rekan kerjanya di Jakarta. Telur asin asal Brebes ini memiliki cita rasa yang khas,” katanya.

Baca juga : Tol Brebes Dioperasikan, Penjualan Telor Asin Terjun Bebas

Anggota DPR RI Dewi Aryani mengatakan bahwa keberadaan jalan tol akan mempermudah dan mempercepat distribusi barang dan modal sehingga akan menumbuhkan perekonomian di daerah.

Kendati demikian, kata dia, keberadaan usaha mikro kecil yang membentang di sepanjang jalur nasional atau jalan pantura harus mendapat perhatian pemerintah.

“Jangan sampai usaha mikro kecil ini mengalami kebangkrutan sehingga meningkatkan kemiskinan dan pengangguran,” kata politikus PDI Perjuangan itu.

Menurut dia, perlu upaya dari pemda meningkatkan daya tarik pada masing-masing kabupaten/kota yang dilewati jalur tol.

“Keragaman budaya dan makanan khas hingga potensi wisata setiap daerah diharapkan mampu menarik pengguna jalan untuk singgah dan berbelanja,” katanya. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id