Press "Enter" to skip to content

Plt Gubernur Dan Ketua DPRD Jateng Jajal Tol Fungsional Semarang-Pemalang

Mari berbagi

JoSS, PEMALANG, JAWA TENGAH – Dua petinggi Pemerinta Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng), yakni Pelaksana tugas (Plt) Gubernur Jateng, Heru Sudjatmoko dan Ketua DPRD Jateng, Rukma Setyabudi, menjajal langsung kondisi jalan tol fungsional Semarang – Pemalang sepanjang 114,2 km, Senin (4/6).

Uji track yang dilakukan petinggi Pemprov Jateng tersebut untuk memastikan bahwa kondisi jalurnya layak dilalui, sekaligus mengecek kekurangan yang perlu diantisipasi agar arus mudik dan arus balik Lebaran 2018 di jalur tersebut lancar dan aman. Pengecekan jalur fungsional sepanjang 75 + 39,2 km yang dimulai dari simpang susun Krapyak Semarang itu juga disertai para pejabat di lingkungan Pemprov supaya jika ada temuan kekurangan atau kondisi yang perlu diantisipasi bisa segera dicari solusinya.

Start dari simpang susun Krapyak lpukul 11.30 WIB langsung melaju di atas jembatan Gatot Subroto dan pukul 11.35 sudah bisaenerobos overpass Jalan Hamka Ngaloyan.

Pukul 11.44 WIB sudah sampai di exit tol Kaliwungu Kendal. Pukul 12.01 WIB track seksi 5 dan 4 selesai dilewati dan masuk seksi 3. Ini jalur yg konstruksimya nyaris sudah rigit kondisnya.

Pukul 12.10 WIB sampai di rest area Km 420A yang sudah dilengkapi minimarket.

Di Sta 416 ada kabel tegangan tinggi yang jaraknya terlalu dekat dengan pelintas. Mengagetkan dan membahayakan. Perlu dikoordinasikan dengan PT PLN.

Pukul 12.22 WIB rombongan jeluar ke jalan umum nasional, menghindari jembatan Kalikuto yang targetnga baru bisa dilewati H-2. Laju kendaraan berkisar antara 20 sampai 60 km per jam.

Setelah selesai pengecekan, di exit toll Pemalang Plt Gubernur Jateng dan Ketua DPRD jateng sepakat memberi pernyataan bahwa ruas Pemalang – Semarang layak fungsional. “Layak dan memadai,” kata Heru Sufjatmoko dan Rukma Setyabudi, nyaris berbarengan.

Pengecekan kesiapan oleh kedua pejabat tersebut, mengingat rencana fungsionalisasi tol dari Gandulan Pemalang sampai Krapyak Semarang akan dilakukan 24 jam. Dengan begitu faktor keselamatan, kesehatan, keamanan dan kebutuhan lain seperti tempat istirahat, bahan bakar minyak cadangan dan rescue serta evakuasi dalam kondisi tertentu harus disiapkan secara maksimal.

Plt Gubernur Heru Sudjatmoko berharap pada arus mudik dan arus balik Lebaran 2018 ini bisa berlangsung lancar, aman dan tertib. “Kita harus mengantisipasi jangan sampai terulang kasus Brexit di tahun 2016. Itu harus menjadi pemicu bagi kita untuk melakukan persiapan lebih baik,” kata Heru.

Sementara Ketua DPRD Jateng, Rukma Setyabudi, mengigatkan perlunya membangun intensitas yang maksimal di semua lini semua persoalan bisa diantisipasi dengan cepat. “Komunikasi akan menjadi kunci keberhasilan kita semua dalam melayani masyarakat,” tegas Rukma.

Dalam uji coba yang diikuti oleh wartawan JoSS, Senin (4/6), tinggal menyisakan Jembatan Kalikuto saja. Ruas Batang – Pemalang bahkan sudah ada yang sudah diaspal atau leviel.

Plt Gubernur meminta agar pengamanan dan pengaturan lalulintasnya dijaga betul. “Jangan sampai terjadi kemandegan. Harus ada rekayasa dan perencanaan dengan membuat alternatif-alternatif yang relevan.”

Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol Condro Kirono, mengatakan tol fungsional dari Pejagan sampai Semarang yang akan didukung 21 pos pengamanan (Pospam). Rinciannya, 6 pos pengaman di ruas Pejagan-Pemalang, 8 Pospam di ruas Pemalang sampai Grinsing atau Weleri dan 6 pos di ruas Rowobrantren-Kendal serta satu pos pengamanan terpadu Manyaran Semarang.

Pengecekan ruas Senarang sampai Pemalang juga diijuti oleh Direktur Utama PT Jasamarga Semarang Batang, Arie Irianto, dan Direktur PT pemalang Batang Toll Road, Armand Pandjaitan. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id