Press "Enter" to skip to content

Soal Satu Arah Cipali, Menhub Minta Maaf

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meminta maaf kepada masyarakat atas pemberlakuan sistem satu arah atau one way ruas Tol Palimanan Cikampek hingga ke arah Cawang, Jakarta Timur sepanjang 140 kilometer.

Kebijakan itu diberlakukan untuk mengurai kepadatan arus lalu lintas yang terjadi di tol Palimanan hingga Cikampek (tol Cipali), sejak Senin (18/6) malam hingga Selasa (19/6) dini hari dan beberapa waktu kemudian jika kondisi dalam tol padat.

“Saya secara pribadi minta maaf atas kebijakan itu,” kata Kata Budi, di Jakarta seperti dikutip dari Antara, Selasa (19/6).

Penutupan arus dilakukan mulai dari KM 3 tol Cikampek hingga KM 143 tol Cipali sejak Senin pukul 23.15 WIB hingga pukul 06.00 WIB. Akibat pemberlakuan sistem satu arah itu, kendaraan dari arah Cawang menuju Cikampek tidak dapat melintas di ruas tol Cikampek.

Budi mengatakan pemerintah telah memberitahukan soal kemungkinan dua rekayasa lalu lintas, yakni sistem lawan arus dan satu arah.

Kendati demikian, sosialisasi ini dinilai kurang maksimal, sehingga banyak pengemudi yang hendak keluar Jakarta merasa dirugikan.

“Kami akan coba sosialisasikan kemungkinan-kemungkinan rekayasa yang akan dilakukan,” kata Budi.

Kepala Posko Harian Kementerian Perhubungan Adi Karsyaf, sistem one way digunakan karena sistem contraflow tidak efektif untuk mengurai kemacetan  “Kemarin terapkan Contraflow tidak mempan,” kata Adi.

Padatnya arus balik ini disebabkan oleh para pemudik kembali di saat waktu yang bersamaan. Oleh karena itu ruas jalan tol Jakarta-Cikampek tidak bisa mendistribusikan volume kendaraan.

Kemenhub berencana memberlakukan kembali sistem satu arah di Tol Cikampek, sore ini untuk mengantisipasi puncak arus balik yang diprediksi terjadi malam ini.

Sementara itu, Polisi dan operator tol Cipali hingga Selasa malam masih  memberlakukan sistem lawan arus atau contraflow di KM 132 sampai 129 arah Jakarta, untuk mengurai kepadatan arus lalu lintas.

“Mulai jam 06.00 WIB kita lakukan contraflow, namun itu situasional, ketika padat akan dibuka dan lengang ditutup,” kata General Manager Operasional PT Lintas Marga Sedaya (LMS), pengelola Tol Cipali, Suyitno.

Menurutnya contraflow diterapkan karena kendaraan yang melintas di Tol Cipali sangat ramai, terutama yang mengarah ke Jakarta, sehingga menimbulkan kepadatan. Rekayasa lalu lintas tersebut diperlukan, terutama pada H+4 Lebaran 2018 yang merupakan puncak arus balik di tol Cipali.

Dari pantauan CCTV NTMC Polri pukul 15.32 WIB, sistem one way telah diberlakukan di tol Japek ruas Karawang Barat kilometer 47+200, dari arah Cikampek, Cikopo, Purwakarta, Palimanan, Cirebon hingga wilayah dari Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Sementara itu, Jalan Tol Cikopo–Palimanan, atau disingkat dengan Tol Cipali juga sudah diberlakukan rekayasa lalu lintas one way dimulai dari Gerbang Tol Palimanan.

Tol Cipali yang membentang sepanjang 116 kilometer menghubungkan daerah Cikopo, Purwakarta dengan Palimanan, Cirebon, Jawa Barat one way ke arah Jakarta. Tol Cipali merupakan kelanjutan dari Jalan Tol Jakarta–Cikampek yang menghubungkan dengan Jalan Tol Palimanan–Kanci. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id