Press "Enter" to skip to content

Puncak Arus Mudik, 114.000 Kendaraan Masuk Tol Cikampek

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Puncak arus mudik diperkirakan terjadi pada Sabtu (9/6) malam seiring dengan mulainya libur cuti bersama yang ditetapkan oleh pemerintah, jumlah kendaraan yang masuk tol Jakarta–Cikampek diperkirakan mencapai 114.000 unit/hari.

General Manager Tol Jakarta-Cikampek, Raddy R Lukman mengatakan dengan adanya perpanjangan cuti bersama, puncak arus mudik diprediksi akan bergeser ke H-6 atau Sabtu (9/6) dari arah Jakarta menuju Pantura atau Cikampek.

“Puncak arus mudik lewat Gerbang Cikarang Utama, semula kita perkirakan berlangsung pada H-3 Lebaran Selasa (12/6), ternyata kini lebih cepat akibat penambahan cuti bersama,” katanya.

Jumlah lintasan kendaraan pada saat puncak mudik itu mengalami lonjakan yang cukup signifikan dari situasi normal yang hanya berkisar 70.000 unit kendaraan/hari. Dari pantauan PT Jasa Marga, total kendaran yang keluar tol Cikarang Utama menuju ruas tol Cikarang hingga Sabtu pagi pukul 06.00 WIB, berjumlah 70.757 kendaraan.

Guna merespons lonjakan jumlah pengendara tersebut, pihaknya saat ini telah memaksimalkan 20 pintu GT di Cikarang Utama berikut penambahan ‘mobile reader’ sebanyak sepuluh unit. Mobile reader ini berfungsi untuk mempercepat transaksi dan mengurangi antrean di gerbang tol.

Raddy mengatakan, jika terjadi kepadatan dan antrean panjang di gerbang Cikarang Utama, pihaknya akan mengalihkan lewat Gerbang Tol Cikarang Barat.

Senada diungkapkan Kakorlantas Polri Irjen Pol Royke Lumowa memperkirakan ada peningkatan arus kendaraan dari Jakarta menuju Cikampek, Jawa Barat, sebesar 18% pada Sabtu atau H-6 Lebaran.

“Ada peningkatan 18 persen dibandingkan hari biasanya,” katanya dalam siaran pers, Sabtu.

Pernyataan tersebut disampaikannya usai ia memantau langsung kepadatan Tol Jakarta-Cikampek (Tol Japek) di gerbang keluar Tol Cibatu, Bekasi, Jawa Barat. Menurut Royke, peningkatan arus kendaraan yang keluar dari Jakarta menuju ke Cikampek sudah terlihat sejak Sabtu dini hari.

“Hari ini diprediksi (arus mudik mencapai) 99.000 kendaraan, sampai saat ini sudah 89.000 kendaraan, normalnya 75.000 kendaraan. Hari ini merupakan prediksi puncak arus mudik 2018. Sudah terjadi antrean sejak tadi pagi, tadi malam (padat) pukul 22.00-24.00, kemudian surut lagi dan padat lagi pukul 03.00 dini hari,” kata Kakorlantas.

Menurut dia, kepadatan arus kendaraan di Tol Japek terjadi tepatnya di kilometer 31 hingga kilometer 38 pada ruas jalur menuju Cikampek.

“H-6, kondisi arus lalu lintas di tol Jakarta-Cikampek, mulai terlihat mengalami kepadatan di KM 31 sampai KM 38 dari para pemudik yang akan pulang ke kampung halamannya masing-masing,” ujarnya.

Pihaknya pun memberlakukan rekayasa lalu lintas berupa contra flow untuk mengurai kemacetan di tol tersebut.

“Kami melakukan contra flow secara bertahap, pertama dari kilometer 35 ke arah depan, lama lama mundur sampai menyentuh ekor kemacetan,” tuturnya.

Royke menambahkan titik kemacetan di Tol Jakarta–Cikampek ini menjadi salah satu titik rawan kemacetan yang telah diprediksinya diantara 10 titik rawan kemacetan yang menjadi prioritas penanganan pada arus mudik 2018

Petugas memberlakukan contra flow atau lawan arus di Jalan Tol Jakarta-Cikampek sepanjang 12 kilometer menyusul padatnya arus lalu lintas dari arah Jakarta menuju Cikampek pada Sabtu pagi.

“Arus lalu lintas di jalan tol sudah mulai padat memasuki H-6 Lebaran,” kata Kasatlantas Polres Karawang AKP Arman Sahti, di Karawang, Sabtu.

Ia mengatakan, untuk mengantisipasi kepadatan arus yang mengakibatkan kemacetan, petugas memberlakukan contra flow di jalan Tol Jakarta-Cikampek sepanjang 12 kilometer.

Contra flow mulai digelar dari kilometer 35 hingga kilometer 47,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id