Press "Enter" to skip to content

Tol Semarang – Batang Dipastikan Layak Fungsional

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Jalan tol ruas dari Semarang ke Batang sepanjang 75 km bisa dipastikan sudah layak untuk difungsikan sebagai jalur arus mudik Lebaran 2018, melihat dua ruas kritis di Kota Semarang, yaitu overpass Jalan Hamka Ngaliyan dan pemakaman umum di Klampisan sudah bisa diatasi.

Dalam uji coba yang diikuti oleh wartawan JoSS, Senin (28/5), rombongan Ketua DPRD Jawa Tengah membuktikan bahwa titik kritis di Klampisan bisa dilalui dengan jalur sementara yang cukup memadai untuk dilewati. Demikian juga dengan overpass di Jalan Hamka Ngaliyan dekat SMP Negeri 16 Kota Semarang, ternyata sudah bisa diterobos kendaraan.

Start dari Krapyak IC Semarang, rombongan meluncur ke arah Kendal didampingi perwakilan dari PT Jasamarga Semarang Batang dan perwakilan dari PT Waskita Karya. Hambatan pertama yang diperkirakan terjadi di dekat perumahan Pasadena, bisa dilalui dengan lancar.

Kemudian saat masuk ke Klampisan, rombongan harus menyusuri jalur alternatif dulu. Lolos dari Klampisan, beberapa anggota rombongan bertanya-tanya ketika mobil pemandu terus meluncur di jalur tol. Begitu melihat “terowongan” di Ngaliyan sudah terbuka, beberapa anggota rombongan bersorak kegirangan. “Ternyata sudah bisa tembus,” seru salah satu anggota rombongan.

Meluncur lurus di salah satu lajur, ketika sampai ke kawasan Beringin Indah, ternyata tidak ada hambatan yang berarti. Hanya terjadi pergeseran dari A ke B dan sebaliknya karena ada titik yang belum kering.

Baca juga : Tol Pemalang – Batang Difungsikan Untuk Arus Mudik 

Rukma Setyabudi, Ketua DPRD yang memimpin rombongan, memberi acungan jempol kepada tim kerja baik dari PT Waskita Karya maupun PT Jasamarga Semarang Batang. “Sampai Kendal kita cek, sudah oke, meski kita berharap ada penyempurnaan pekerjaan supaya betul-betul aman dan nyaman untuk digunakan,” kata Rukma.

Menurut dia, kondisi untuk dipakai secara fungsional sudah layak. Namun dia meminta agar pengawasan dan koordinasi dengan kepolisian dilakukan secara intens. Fajar, perwakilan dari PT Jasamarga Semarang Batang menyatakan, penggunaan tol tergantung arahan Polri. Jasamarga, katanya, hanya melaksanakan saja.

Semula, kata Rukma, pihaknya melakukan uji coba jalur mudik via tol pekan lalu dari Brebes Timur rencananya sampai ke Semarang. Namun karena kondisinya tidak memungkinkan, tim terpaksa keluar di Ampelgading Pemalang, dan kemudian masuk lagi di Pekalongan sampai ke titik pengerjaan Jembatan Kali Kutho di perbatasan Batang dan Kendal. Karena kondisi sudah gelap, penelusuran jalan tol dihentikan.

Direktur Utama PT Jasamarga Semarang Batang, Arie Irianto, yang sedianya mendampingi penelusuran tim, meminta maaf karena ada rapat koordinasi di Kantor Staf Presiden, Dia siap memberi informasi yang dibutuhkan untuk pengecekan yang dilakukan wakil rakyat dan rombongannya.(wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id