Press "Enter" to skip to content

Ribuan Peserta Mudik Gratis Tiba di Tanjung Emas

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sebanyak 1.228 penumpang dari Jakarta peserta Mudik Kendaraan Gratis 2018 yang di selenggarakan oleh Kementerian Perhubungan Republik Indonesia (RI) tiba di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Minggu, (10/6), pukul 09.00 WIB pagi.

Dari data yang dihimpun oleh JoSS.co.id, penumpang yang berangkat dari Pelabuhan Tanjung Priok (Jakarta) Sabtu, (09/6) pukul 19.00 WIB dengan Kapal Motor (KM) Donobonsolo milik Pelni tersebut membawa sebanyak kendaraan sepeda motor 572 unit.

Kepala Cabang PT Pelni Kota Semarang Lamson Ompusunggu, mengatakan, mudik gratis kendaraan ini merupakan progam tahunan yang diselenggarakan oleh pemerintah pusat.

Sementara jumlah, penumpang yang tiba sebanyak 1.228 orang dan jumlah kendaraan sepeda motor sebanyak 572 unit.

“Semua penumpang yang mudik dari Jakarta ini rata-rata dari Jawa Tengah diantaranya, Banyumas, Blora, Boyolali, Cepu, Demak, Cepu, dan lainnya,” kata Lamshon kepada JoSS.co.id

Adapun, untuk mengikuti arus mudik kendaraan gratis ini sangat mudah yakni dengan membawa persyaratan KTP, SIM dan STNK. “Selain menyediakan arus mudik gartis pemerintah juga menyediakan arus balik gratis nantinya,” tambahnya.

Ia berharap, dengan adanya mudik gratis dengan menggunakan kapal ini memudahkan para pemudik untuk pulang ke kampung halaman. Selain tidak terlalu capek, juga tidak berbahaya karena penumpang dan kendaraannya diangkut menggunakan kapal sehingga keaman lebih terjaga.

“Saya berharap, dengan adanya progam mudik gratis benar-benar bisa mengurangi angka kecelakaan di jalan rasa. Kami juga berharap progam ini benar-benar di manfaatkan oleh masyarakat khususnya para perantau yang berada di Jakarta,” ujarnya.

Baca juga : Ribuan Pemudik Luar Jawa Tiba di Pelabuhan Tanjung Emas

Salah satu penumpang Buhori (45), mengaku senang dengan adanya progam mudik kendaraan gratis 2018 ini. Menurut laki-laki asal Boyolali tersebut dengan adanya progam mudik gratis ini membantu pemudik yang ingin pulang ke kampung halaman.

“Apalagi, jarak antara Jakarta dan Boyoali Jawa Tengah cukup jauh, maka dari itu, progam ini sangat membantu para pemudik khusunya pemudik yang menggunakan sepeda motor. Selain itu mudik juga lebih aman,” ujar laki-laki yang setiap harinya bekerja di salah satu PT Garmen di Jakarta.

Hal serupa juga diungkapkan oleh Sukimin (55), mengatakan progam mudik gartis ini sangat mambantu para perantauan yang ada di Jakarta. Namun, ia mengatakan mudik gratis ini masih kurang sosialisasi dari pemerintah sehingga peminatnya masih sedikit.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, mudik gartis ini masih belum banyak dikuti para pemudik. Padahal kalau semua pemudik memanfaatkan mudik gratis ini benar-benar sangat membantu. Sementara pemudik dari Jakarta tujuan Jawa Tengah masih banyak yang menggunakan jalur darat menggunakan sepeda motor.

“Untuk itu, saya berharap progam ini di tahun ke depan lebih di perbanyak sosialisasi, sebab banyak masyarakat yang berminat dengan adanya progam ini,” harap laki-laki asal Salatiga tersebut. (sdk/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id