Press "Enter" to skip to content

Ribuan Pemudik Luar Jawa Tiba di Pelabuhan Tanjung Emas

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pantauan arus mudik memasuki H-9  Lebaran 2018 mencatat ribuan pemudik yang menggunakan moda transportasi laut mulai tiba di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Selasa (5/6).

Para pemudik ini rata-rata merupakan perantau di luar Pulau Jawa yaitu dari Kalimantan yang hendak berlibur atau merayakan Hari Raya Idul Fitri di sejumlah daerah di Jawa Tengah.

Dari pantauan JoSS.co.id, di lokasi kurang lebih 1924 pemudik tiba di Semarang dengan menggunakan dua Kapal Motor (KM) milik PT Pelni. Diantaranya KM Egon tiba pukul 11.00 WIB siang dari Kumai (Kalimantan Tengah) disusul KM Kalimutu dari Sampit juga Kalimantan Tengah pada pukul 13.30 WIB.

Sementara itu, para mudik yang tiba lebih awal menjelang lebaran ini rata-rata mereka yang sudah berkeluarga. Sehingga para pemudik yang datang tampak bersama anak berserta istrinya.

Kepala PT Pelni Cabang Kota Semarang, Lamson Ompusunggu kepada JoSS.co.id menyampaikan, terdapat dua kapal yang membawa pemudik dari luar Jawa atau dari Kalimantan Tengah.

Diantaranya KM Egon tiba pukul 11.00 WIB dengan membawa jumlah penumpang kurang lebih 624 orang. Disusul KM Kalimutu dari Sampit juga Kalimantan Tengah membawa penumpang kurang lebih 1300 orang pada pukul 13.30 WIB.

“Sehingga jumlah pemudik yang tiba di Semarang hari ini kurang lebih 1924 dan semuanya mereka adalah yang merantau dari luar Jawa,” kata Lamson.

Menurutnya, para pemudik dari luar Jawa akan terus berdatangan ke Semarang hingga puncak arus mudik lebaran yang di perkirakan terjadi pada H-3  atau memasuki akhir pekan ini.

“Diperkirakan puncak arus mudik melalui jalur laut terjadi pada H-3 labaran, sebab, libur lebaran ini berbarengan dengan libur sekolah yang mulai dari akhir pekan ini,” tambahnya.

Ahmad Supri (50), salah satu penumpang kapal asal Purworejo Jawa Tengah yang mudik ke kampung halaman bersama seluruh keluarga yang terdiri dari dua anak dan satu istri ini mengatakan, memilih mudik di awal lebaran ini bertujuan untuk menghindari puncak arus mudik atau desak-desakan di kapal.

Selain itu mudik di awal ini juga ingin mendapatkan harga tiket yang lebih murah serta bisa mempersiapkan lebaran di kampung halaman lebih lama,” kata laki-laki yang setahun bekerja di Kalimantan sebagai petani kebun sawit.

Sementara itu, sesampai terminal Tanjung Emas, mereka yang merantau di luar Jawa ini memanfaatkan mudik gratis yang diselenggarakan oleh PT Pelindo III Cabang Tanjung Emas Semarang.

Mudik gratis ini Pelindo III menyediakan armada bus yang siap diantar ke kota-kota di Jawa Tengah. Seperti Rembang, Purwadadi, Pati, Wonosobo, Purworejo, Tegal, Pemalang dan lainnya.

“Untuk hari ini sedikitnya kurang lebih 500 penumpang yang memanfaatkan layanan mudik gratis dan sudah kami berangkatkan ke kota tujuan masing-masing,” kata Ardhy.

Untuk, jadwal keberangkatan bus tersebut, sesuai dengan jadwal kedatangan pemudik, yang merupakan penumpang kapal milik PT Pelni. “Untuk mudik gratis ini merupakan tahun ketiga menjelang lebaran yang diselenggarakan oleh BUMN,” paparanya.

Harapan dari layanan mudik gratis ini, pertama bisa mengurangi angka kepadatan kendaraan serta mengurangi angka kecelakaan di jalan raya. “Semoga masyarakat terus memanfaatkan mudik gratis ini sebagi mudik yang nyaman dan aman,” harapnya. (sdk/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id