Press "Enter" to skip to content

Jogja Jadi Kota Budaya ASEAN, Ini Alasannya

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan akan menjadikan Yogyakarta sebagai ASEAN City of Culture, pengukuhan status bergengsi tersebut akan dilakukan pada Oktober 2018 mendatang.

Dirjen Kebudayaan Kemendikbud Hilmar Farid mengatakan secara resmi pengukuhan status sebagai Kota Budaya ASEAN tersebut akan dilakukan dalam pertemuan tingkat Menteri Pendidikan dan Kebudayaan se-ASEAN pada Oktober mendatang.

Dia menjelaskan Kemendikbud memilih Jogja diantara kota yang lain karena Jogja memiliki sejarah kebudayaan yang panjang dan memiliki tingkat kepadatan intelektual yang tertinggi di Indonesia.

“Sejarah Yogyakarta dengan tingkat kepadatan intelektual dan kebudayanan yang tertinggi di Indonesia, bahkan dalam satu tahun, lebih dari 100 festival digelar di Yogyakarta, maka masuk akal jika Yogyakarta ditetapkan sebagai City of Culture ASEAN,” katanya, usai bertemu Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X di Gedhong Wilis, Kepatihan Yogyakarta baru-baru ini.

Hilmar juga mengungkapkan setiap dua tahun sekali ASEAN menetapkan satu kota di negara anggotanya menjadi city of culture. Artinya, selama periode 2018 2019 Jogja akan menjadi City of Culture di ASEAN.

“Indonesia sebagai Ketua Kementrian Kebudayaan se-ASEAN saat ini memang diberi keleluasaan untuk menunjuk salah satu kota di Indonesia menjadi ‘City of Culture’,” tuturnya.

Tak hanya menjadi ‘City of Culture’, Dirjen Kebudayaan, kata Hilmar, juga akan mendirikan Akademi Komunitas, yaitu sebuah wadah bagi masyarakat yang inign belajar menulis, baik fiksi, kreatif, ataupun sejarah dan lain-lain.

Sementara itu di tempat yang sama, Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan Setda DIY Budi Wibowo mengatakan, Jogja tidak hanya pantas menyandang gelar sebagai ASEAN City of Culture namun juga pantas menyandang gelar kota warisan budaya, setara dengan Edinburg dan Praha.

Menurutnya Jogja tidak kalah bagus karena memiliki sejarah serta warisan budaya yang cukup banyak. Budi juga mengungkapkan pihaknya sekarang sedang mengupayakan agar Kota Jogja bisa menjadi Kota Warisan Budaya UNESCO.

“Selain itu, kami juga sebenarnya sedang berupaya mengusulkan Yogyakarta sebagai kota warisan budaya,” ujarnya.

Pihaknya ingin menjadikan kota gudeg ini setara dengan Edinburg dan Praha karena Yogyakarta sebenarnya juga tidak kalah bagus. Keuntungannya jadi kota warisan dunia, dunia nantinya akan turut serta mengamankan warisan budaya yang ada.

“Jadi tidak hanya kewenangan Pemda DIY, dunia sudah bisa campur tangan dalam pengamanannya,” jelasnya. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id