Press "Enter" to skip to content

Uang Rp 404,8 Miliar di Tas Najib Disita Aparat

Mari berbagi

JoSS, PUTRAJAYA, MALAYSIA – Kepolisian Malaysia menyita uang yang berada di tas mantan Perdana Meneteri Malaysia Najib Razak senilai 114 juta ringgit Malaysia atau setara Rp 404,8 miliar yang disimpan dalam sejumlah tas milik Najib yang ditemukan polisi saat menggeledah Kondominium milik Najib di Raja Chulan Kuala Lumpur.

Uang tunai sebanyak itu didapati polisi dari 35 tas milik Najib, dari 72 tas yang disita saat dilakukan operasi di Pavilion Residences di Jalan Raja Chulan Kuala Lumpur pekan lalu.

Direktur Jabatan Siasatan Jenayah Komersil atau Kepala Divisi Kejahatan Komersial Kepolisian Diraja Malaysia (PDRM), Datuk Seri Amar Singh, menyatakan polisi memerlukan waktu hingga 3 hari untuk menghitung uang hasil sitaan dari tas mantan PM yang terindikasi kuat terlibat dalam Skandal 1MDB (1Malaysia Development Berhad).

Uang sebesar RM114 juta itu terdapat dalam 26 mata uang yang berbeda. “Untuk pemeriksaan kami telah meminta bantuan Bank Negara dan Bank Islam Malaysia untuk mengira jumlahnya. Kami menggunakan 11 mesin untuk menghitung dan 21 pegawai bank membantu memperkirakan,” tutur Amar Singh, Jumat (25/5).

Dia mengungkapkan, seusai penggeledahan dan penyitaan beberapa barang bukti, Jumat (18/5), polisi belum bisa menghitung nilai uang yang disita. Baru pada pemeriksaan tanggal 21 sampai 23 Mei 2018, aparat kepolisian dibantu aparat perbankan berhasil menghitung secara rinci uang tunai milik Najib.

Meski penghitungan uang sudah selesai, polisi masih punya tugas untuk menghitung nilai barang-barang perhiasan yang ikut dirampas. Untuk mempercepat kerja aparat, gambar barang-barang mewah yang disita seperti tas dan jam tangan akan dikirim ke para ahli di luar negeri, termasuk Paris, untuk tujuan otentifikasi.

Sementara itu mengenai foto-foto yang beredar di media sosial dan media massa yang disebut-sebut sebagai barang kekayaan Najib Razak yang disita, Amar Singh membantahnya. Dia menyebut semua itu foto palsu, rekayasa dan hoax.

“Semua itu foto-foto palsu. Saya telah menginstruksikan kepada petugas polisi bahwa mereka tidak diizinkan membawa ponsel mereka selama operasi mereka. Hanya petugas resmi yang diizinkan mengambil gambar,” ujarnya.

Amar Singh meminta masyarakat tidak mempercayai foto-foto yang beredar dan tidak menyebarkannya karena polisi melakukan penyelidikan secara profesional terhadap rumah mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak tersebut.

Najib Razak pada Kamis (24/5) diperiksa Komisi Anti-Korupsi Malaysia (MACC) selama hamper tujuh jam terkait dengan SRC Internasional, perusahaan yang terkait dengan perusahaan 1MDB (1Malaysia Development Berhad) yang dianggap merugikan negara miliaran ringgit Malaysia.

Mantan Ketua Barisan Nasional itu diperiksa sejak pukul 09.45 pagi sampai pukul 04.55 sore waktu setempat. Sesuai diperiksa, dia menyatakan telah menjawab semua pertanyaan dengan kemampuan terbaiknya. “MACC melakukan pekerjaan mereka secara profesional. Dan mereka telah memberi tahu saya bahwa sesi (pemeriksaan-red) telah berakhir. Itu saja,” tukas Najib. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id