Press "Enter" to skip to content

Harga Daging Ayam di Solo Tembus Rp45.000/kg

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Lima hari menjelang Lebaran 2018 harga daging ayam di sejumlah pasar tradisional Kota Solo dan sekitarnya naik signifikan hingga Rp45.000/kg. Pembeli mengeluhkan sepinya penjualan.

Susanti salah satu penjual daging ayam di Pasar Legi mengatakan harga daging ayam per kilogramnya dijual paling murah Rp 38.000, bahkan ada yang menjualnya hingga Rp 45.000. Peningkatan harga tersebut otomatis menurunkan daya beli masyarakat, para pedagang  mengeluhkan sepinya penjualan.

“Harganya mahal, pasokannya juga susah, jadi pembelinya sepi,” katanya, Minggu (10/6).

Melonjaknya harga daging ayam di Solo dipicu aksi mogok massal yang dilakukan oleh puluhan pengepul ayam potong Solo Raya di Boyolali, kemarin. Hingga hari ini, aksi mogok masih dilakukan, sehingga tak ada pasokan ayam di sejumlah pasar.

Susanti menambahkan kenaikan harga ayam baru terjadi hari ini. Sehari sebelumnya, dia menjual ayam dengan harga Rp 35.000/kg, untuk hari ini (Minggu 10/6) dia menjualnya Rp40.000/kg.

“Kemarin pasokan masih relatif lancar namun hari ini pasokan daging ayam sudah sangat sulit,” katanya.

Warni menyampaikan, jika sebelumnya dalam sehari dirinya menjual daging ayam hingga 200 kilogram, namun, saat ini hanya sekitar 100 kilogram.

Menanggapi hal tersebut, Staf Khusus Mendag Bidang Hubungan Antar Lembaga dan Peningkatan Sarana Perdagangan, Eva Yuliana yang melakukan pemantauan di pasar itu mengatakan, pihaknya akan mengundang stakeholder terkait untuk menyelesaikan permasalahan harga ayam.

“Naiknya harga ini tidak bisa diselesaikan dengan satu pihak saja. Nanti kami kumpulkan stakeholder, dan mencari akar permasalahan mengenai kenaikan harga ini. Kita nanti akan lakukan operasi pasar ayam, di Solo dan Boyolali. Senin dan Selasa, kita operasi pasar,” pungkas dia.

Sementara itu, sepekan menjelang Lebaran 2018 beberapa harga bahan pokok mengalami kenaikan. Salah satu yang masih tinggi harga jualnya yaitu daging ayam. Di pasar Senen, Jakarta Pusat harga daging ayam sudah menyentuh di kisaran Rp 36.000-38.000/kg.

Baca jugaDaging Sapi Impor Resahkan Pedagang di Pasar Madiun

Menurut Ketua Dewan Pembina Perhimpunan Peternak Unggas Nusantara (PPUN), Sigit Prabowo, meningkatkanya permintaan daging ayam menjelang munggahan turut mengerek harga daging ayam. Saat ini, kata Sigit, harga daging ayam di tingkat peternak sudah menyentuh Rp 21.000/kg.

“Ini kan siklus tahunan, yang dari dulu menjelang lebaran atau munggah selalu timbul gejolak harga baik di tingkat peternak atau produsen maupun di pasar semua mengambil kesempatan,” ujarnya.

Dia mengaku kenaikan harga daging ayam di tingkat peternak juga dipengaruhi harga bibit ayam atau DOC (Day Old Chiken) yang sudah semakin tinggi. Akhirnya, peternak pun terpaksa menaikkan harga jual daging ayamnya.

“DOC kan bisa dikatakan 2,5 bulan lalu harga DOC udha mulai dinaikkan. Bahkan menjelang munggahan ini harga DOC juga sudah tidak terkendali,” kata dia.

Menurut Sigit saat ini harga DOC untuk di tingkat broker udah mencapai Rp 7.500 hingga Rp 8.000. Sementara untuk tingkat menengah kecil harga DOC menyentuh Rp 6.500.

“Kalau waktu sebelumnya (naik DOC) daging ayam di tingkat peternak Rp 19.000. Waktu itu harga DOC-nya Rp 4.500,” katanya.

Sigit berharap pemerintah bisa mengendalikan harga sarana produksi ternak yang meliputi bibit ayam dan pakan ternak. Sehingga kata dia, harga daging ayam bisa berangsur turun. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id