Press "Enter" to skip to content

Car Free Day Solo 1 Juli Diliburkan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Libur untuk kegiatan car free day (CFD) di Kota Solo diperpanjang sehingga besok Minggu (1/7) kegiatan tersebut diliburkan dengan alasan untuk menjaga kondusifitas kota selama masa penghitungan suara Pilkada Serentak 2018.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Solo, Hari Prihatno, menjelaskan hal itu kepada pers didampingi Kabid PKL Disdag Solo, Didik Anggono, di Kantor Dishub. Menurut dia, semula peliburan kegiatan CFD dilakukan mulai 17 Juni sampai 24 Juni 2018 untuk mendukung kelancaran arus mudik dan arus balik. Namun rencana itu berubah.

“Kamis pagi Pak Wali menelepon. Saya mendapatkan perintah untuk meliburkan CFD pada 1 Juli. Pertimbangan yang disampaikan beliau adalah dalam rangka menjaga kondusifitas selama proses menunggu penghitungan suara Pilgub selesai,” ungkap Hari Prihatno saat jumpa pers di Kantor Dishub Solo, Kamis (28/6).

Saat ditanya apakah ada indikasi adanya gangguan keamanan yang mungkin akan dilakukan oleh salah satu pendukung cagub dan cawagub di Solo karena tidak terima dengan hasil penghitungan cepat Pilgub Jateng, Hari menolak berkomentar. Dia mempersilakan para awak media maupun masyarakat yang ingin mengetahui alasan lebih lanjut terkait libur CFD bertanya langsung kepada Wali Kota. Hari menegaskan yang jelas CFD pada akhir pekan ini diliburkan untuk menjaga kondusifnya situasi Kota Bengawan selama masa penghitungan surat suara resmi oleh KPU Jateng.

“Kalau akan ada demo, ancaman, atau yang lain saya jujur tidak tahu. Pak Wali tidak bicara soal itu. Yang jelas intinya peliburan ini untuk menjaga kondusifitas Solo. Maka dari itu kami minta perhatian dan pengertiannya masyarakat. Kami beri tahu jika CFD pada 1 Juli libur,” jelas Hari.

Peliburan CFD yang mendadak, kata dia, memunculkan konsekuensi terhadap Dishub Solo seperti bertanggung jawab memberi tahu 10 pihak yang telah mengajukan izin untuk menggelar kegiatan di CFD pada 1 Juli termasuk dari Lanud Adi Soemarmo yang akan menggelar promosi sekolah dirgantara. Juga untuk para pedagang kaki lima (PKL) yang biasanya berdagang di areal CFD, pihaknya meminta bantuan Dinas Perdagangan untuk berkoordinasi dengan Paguyuban PKL SFD baik yang ada di Jl Slamet Riyadi maupun Jl Ir Juanda agar mereka diminta tak datang ke area CFD pada 1 Juli.

Baca juga : Sultan : Tol Solo Jogja Tak Boleh Ganggu Situs Prambanan

Disinggung terkait pelaksanaan CFD pada 8 Juli mendatang, Hari belum bisa memastikan apakah akan kembali diselenggarakan atau lanjut diliburkan. Pasalnya, pada hari itu masih ada kemungkinan KPU provinsi belum menetapkan hasil penghitungan surat Pilgub Jateng. Rekapitulasi dan penetapan hasil penghitungan suara tingkat provinsi dijadwalkan pada 7-9 Juli. Hari menyatakan jika situasinya sudah memungkinkan, CFD bakal kembali digelar pada 8 Juli, tapi begitu juga sebaliknya. Jika belum memungkinkan, Dishub terpaksa kembali meliburkan CFD.

Kabid PKL Disdag Solo, Didik Anggono, mengatakan Disdag siap menyebarkan surat pemberitahuan kepada para PKL terkait agenda peliburan CFD pada 1 Juli. Disdag juga akan membangun komunikasi secara informal lewat media sosial dengan para pengurus paguyuban-paguyuban PKL CFD agar informasi CFD libur bisa tersebar dengan cepat. Dia meminta pengertian kepada para PKL untuk tidak berjualan terlebih dahulu demi menjaga kondusifitas Kota Solo. Kehadiran PKL jelas bakal mengundang minat masyarakat untuk memadati area CFD pada saat diliburkan.

“Kami juga akan menempatkan petugas di area CFD sedini mungkin. Artinya, petugas ini akan bertugas menghalau PKL menggelar lapak di tepi Jalan Slamet Riyadi maupun Jalan  Juanda saat CFD diliburkan lagi. Kekhawatiran kami kan masih ada PKL yang belum tahu terkait agenda peliburan CFD ini,” tukas Didik. (sps/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id