Press "Enter" to skip to content

Pengamat: Garis Keras Biang Pembatalan Pertemuan AS – Korut

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pembatalan sepihak pertemuan Presiden AS Donald Trump dan Presiden Korut Kim Jong-un yang disedianya digelar di Singapura Selasa 12 Juni 2018 diartikan oleh Yuwanto Ph.D, pengamat ekonomi-politik internasional dari Universitas Diponegoro (Undip) Semarang sebagai bukti masih kuatnya pengaruh kalangan garis keras (hardliner) di dalam pemerintahan Trump.

Yuwanto menduga pengaruh kuat kalangan hardliner –kalangan ultranasionalis yang mendapat angin di era Trump, masih sangat kuat. Mereka, kata Doktor Ekonomi-Politik Asia Timur dari Sogang University ini, teribat dalam seluruh ide pertemuan sampai keputusan pembatalannya.

Lebih lanjut dijelaskan oleh Yuwanto bahwa kalangan hardliner menurutnya juga bisa disebut hawker alias penjaga ini, selain memiliki kepentingan ideologis, mereka punya kepentingan lain. Dia mencurigai sosok seperti John Bolton (Penasihat Keamanan Trump) dan Mike Pompeo (Menlu AS) tergolong kalangan ini.

Selain itu, pembatalan tersebut juga dipengaruhi soal tata bahasa dalam bahasa diplomasi dari para pejabat di Korea Utara (korut) yang belum bisa menyesuaikan dengan tradisi diplomasi internasional yang baru. Misalnya ucapan Wakil Menteri Luar Negeri Korut yang menyebut apa yang diucapkan Mike Pence (Wapres AS) tentang Korut adalah bodoh.

“Negara juga harus memperhatikan perasaan-perasan warganya. Ungkapan bahasa menunjukkan bangsa tidak hanya sekedar dipahami sebagai penggunaan bahasa nasional di suatu negara, tapi juga bisa diartikan sebagai budaya suatu bangsa juga,” ujar Yuwanto yang kini menjabat Ketua Program Doktor Ilmu Sosial (DIS) FISIP Undip, kepada JoSS, Sabtu (26/5).

Menurut dia, pertemuan AS dan Korsel masih bisa dilakukan jika yang diharapkan adalah sebuah  kesepakatan yang berguna. Indikasi membuka peluang itu bisa kita lihat dari pernyataan pejabat dari kedua negara setelah pembatalan sepihak yang dilakukan Amerika Serikat (AS). Dia menyitir ucapan seorang pejabat Gedung Putih yang mengatakan masih ada harapan untuk perdamaian dengan Korut tetapi negara itu perlu mengubah retorikanya untuk sampai di sana. “Ada pintu belakang yang masih terbuka jika Korea Utara bersedia untuk melewatinya. Tetapi ini melibatkan beberapa perubahan retorika mereka setidaknya,” ujarnya mengutip ucapan pejabat Gedung Putih yang dilansir media massa.

Secara moral pihak yang paling dirugikan adalah Presiden Korea Selatan,  Moon Jae-In. Sebagai broker, Jae-In yang semula memiliki optimisme berlebihan terlihat terpukul dengan pembatalan itu, sehingga dia segera menggelar rapat darurat untuk menyusun langkah lanjutan.

Moon Jae-In tetap berharap program denuklirisasi di Semenanjung Korea dan perdamaian sebagai utuh merupakan tugas historis yang tidak bisa dibatalkan atau ditunda. Korsel terlihat masih berharap ada solusi untuk itu. Dan, masih dia berharap Trump dan Jong-Un masih mau mengurai isu denuklirisasi melalui dialog secara langsung.

Dari pihak Korea Utara, katanya, juga terlihat sangat lunak menghadapi pembatalan sepihak pertemuan Trum-Jong Un. Meski secara harfiah Korea Utara masih melontarkan ancaman perang nuklir, dalam pernyataan pasca-pembatalan justru memperlihatkan sikap yang masih berharap, dan terkesan sabar dalam penantian.

Wakil Menteri Luar Negeri Korut, Kim Kye Gwan, menyatakan Korut terbuka kapan pun pertemuan tersebut digelar. Korut menghargai keputusan Trump terkait pembatalan tersebut. Dia merujuk ucapan Gwan yang dirilis kantor berita Korut, KCNA, “Kami sangat menghormati upaya Presiden Trump (untuk bertemu Kim Jong Un), belum pernah dilakukan oleh presiden sebelumnya untuk membuat rencana pertemuan bersejarah Korut-AS”.

Gwan menambahkan, pihaknya sudah memberitahukan kepada pihak AS dengan menyatakan siap menerima agenda perundingan dan pertemuan lanjutan, tanpa syarat. “Kami memberitahukan kepada AS sekali lagi bahwa kami terbuka untuk menyelesaikan masalah kapan saja dan dengan cara apa saja,” jelasnya. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id