Press "Enter" to skip to content

Ki Enthus, Gogon, dan Tayangan Komedi

Mari berbagi

Seniman mati meninggalkan karya. Meninggalnya Ki Enthus Susmono dan Gogon Margono menyisakan pertanyaan, akankah dunia kesenian era milenial sekarang ini kelak melahirkan penggantinya?

Seperti kita ketahui, dalam dua hari kemarin, di luar kedukaan negeri kita terkait serangan bom para teroris, dunia seni Indonesia juga sedang berduka. Senin, 13/5, dan Selasa, 14/5, dua seniman kondang itu pergi meninggalkan kita. Masing-masing akibat serangan jantung. Keduanya memiliki akar  kesenian tradisi yang kuat, Ki Enthus dalang wayang kulit, dan Gogon, pelawak berlatar belakang kethoprak.

Sebagai komedian, Gogon melejit sejak awal 80 an berkat tipikalnya yang sangat ikonik. Berambut jambul di atas kepalanya yang pelontos, dengan kumis ala Charlie Chaplin, pelawak kelahiran Surakarta Tahun 1959 ini selalu menampilkan kelucuannya lewat permainan mimik dan gerak.

Bahkan itu melekat tak hanya di panggung. Seperti seniman topeng badhut yang hanya mengenakan propertinya saat di pentas, pelawak yang juga pernah mengaktori film Finding Srimulat ini “mengenakannya” dalam keseharian. Seperti menjadi trademark pribadinya yang kemudian menancap kuat di benak para penggemarnya.

Berkat karakter kuat seperti itulah pula, bapak dua anak dengan empat cucu tersebut beberapa kali dipakai juga sebagai bintang iklan. Tak jarang juga tampil menyanyi. Bahkan menjadi sutradara untuk Grup Lawak Batik (Basuki, Timbul, Kadir) saat pentas membawakan cerita Agus Leyloor, dosen ISI Yogyakarta.

Semua kebisaan itu dia peroleh dari pengalamannya bergabung dengan Srimulat sejak remaja Tahun 70 an. Dan Srimulat itulah yang melahirkannya hingga mencapai popularitas sebagai pelawak berakar seni tradisi dengan karakter yang sangat khas dan langka.

Hal yang tak mudah kita temukan padanannya. Terlebih di era di mana seni lawak sekarang, lebih mengarah pada stand up commedy, dalam bentuk dan warna yang sangat berbeda.

Itulah pula yang terjadi sepeninggal Ki Enthus, mengingat kelebihan-kelebihan yang dimiliki almarhum. Tak mudah mendapatkan penerusnya. Indonesia sangat kehilangan aset besar dalam kesenian. Karena maraknya kembali pertunjukan wayang kulit yang sempat surut pada dekade sebelumnya, bisa dibilang berkat sumbangsih kreativitas dan inovasi Ki Enthus yang sangat bisa diterima banyak kalangan, meski kadang menabrak pakem.

Menyaksikan wayang kulit Ki Enthus sangat berbeda dibanding eranya dalang besar para pendahulunya, antara lain almarhum Ki Nartho Sabdho, atau dalang besar lainnya seperti Ki Anom Suroto yang cenderung menjaga pakemnya. Enthus bahkan menciptakan tokoh wayang “baru” berwajah Gus Dur, Amien Rais, Joko Widodo, sampai ke tokoh-tokoh internasional seperti George Bush, Obama, dan lain-lain. Dengan cerita kontekstual kekinian, Enthus memberikan hal baru yang menarik minat banyak orang.

Fantastiq, spektakuler, sangat menghibur dengan kelucuan-kelucuan yang tak jarang vulgar, ceplas-ceplos kritikannya, adalah ciri setiap pakelirannya. Ditambah dengan sabetan wayangnya yang sangat trampil ia mainkan, dengan tambahan properti di luar kelaziman wayang kulit seperti dry ice dan lain-lain, menjadikan pertunjukan wayang kulitnya sangat segar dan atraktif.

Adalah dalang kelahiran Tegal Tahun 1966 itu juga yang menciptakan tokoh wayang kulit seukuran manusia. Penerima dua gelar Doktor Honoris Causa bidang seni budaya dari  International Universitas Missouri, USA, dan Laguna Collage of Bussines and Arts, Calamba, Philipines pada 2005 itu, adalah juga dalang terbaik Indonesia. Bakat seninya yang besar itu mewarisi darah ayah dan kakeknya yang masing-masing juga seorang dalang.

Hingga tak heran bila bapak empat anak tersebut dijuluki juga sebagai dalang segudang prestasi yang menyuburkan peminat baru wayang kulit. Ditunjang dunia pertelevisian yang lebih memberi ruang untuk pertunjukan kesenian tradisi khusnya wayang kulit, maka kehidupan seni pakeliran pun terus tumbuh. Dalang mbeling yang juga Bupati Tegal sejak 2014 ini pun kian melejit.

Kian melejitnya Enthus yang memainkan wayang golek itu juga, sedikit banyak memang ada sumbangsih stasiun televisi yang menayangkannya.  Bandingkan  dengan pertunjukan lawak khususnya  grup lawak, nyaris tdak ada kecuali program situasi komedi dan stand up commedy . Padahal di era stasiun televisi belum sebanyak sekarang, beberapa acara sering menampilkan grup lawak.

Maka ketika itu, sekitar Tahun 80-90 an, grup-grup lawak masih bagai cendawan di musim hujan. Diantaranya Kwartet Jaya, Surya Grup, Bagyo CS, Jojon CS , Reog BKAK, dan lain-lain.  Termasuk Srimulat tempat Gogon bergabung, adalah grup lawak yang bahkan paling lama bertahan hidup.

Era memang telah berubah. Selera tontonan mungkin juga berganti. Namun benarkah tak akan lahir lagi Gogon-Gogon baru atau grup-grup lawak baru sebagaimana dahulu? Itulah kekhawatiran yang juga timbul pada kesenian wayang kulit sepeninggal tokoh besarnya, Ki Enthus Susmono. Semoga tetap akan lahir Enthus-Enthus baru yang bisa melanggengkan kesenian tradisi wayang kulit.

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id