Press "Enter" to skip to content

Pelawak Gogon Srimulat Meninggal Dunia di Lampung

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pelawak senior Indonesia Gogon Srimulat yang nama aslinya Margono, meninggal dunia dalam usia 58 tahun, Selasa (15/5) pukul 05.00 WIB di rumah sakit Kota Bumi Lampung. Beberapa rekan Gogon seperti Kadir dan Tarzan yang dihubung, membenarkan kabar tersebut.

“Iya. Tadi pagi Gogon meninggal. Saya ditelepon anaknya Gogon kalau Gogon meninggal di Lampung,” kata Kadir yang dihubungi via telepon. Tarzan yang dihubungi secara terpisah membenarkan kabar tersebut. “Saya dapat kabar dari Kadir begitu,” kata Tarzan.

Gogon dikabarkan berada di Lampung untuk acara kampanye bersama beberapa artis yang lain. Namun tidak diketahui secara pasti kampanye apa yang didukungnya.

Belum ada penjelasan resmi apa penyebab meninggalnya comedian yang pernah menempuh pendikan di ASRI (Akademi Seni Rupa Indonesia) Jogja itu. Namun Kadir menceritakan bahwa Gogon dua tahun terakhir terlihat nafasnya gampang ngos-ngosan. Diduga dia mengidap penyakit jantung. “Sakit jantung dia. Mestinya kan operasi tapi dia enggak mau,” ujar Kadir.

Rekan Gogon yang lain, Polo, membenarkan kondisi kesehatan rekannya itu sudah lama menurun. Sakitnya udah lama, “Di akhir-akhir kalau ketemu kita itu gerak selangkah ngos-ngosan,” beber Polo, saat dihubungi via telepon, Selasa pagi.

Tapi, tambah Polo, Gogon seolah tidak mau peduli dengan kesehatannya. Dia tetap aktif bekerja, tanpa mau memeriksakan diri ke dokter.  “Orangnya agak keras. Jadi punya prinsip yang susah dibongkar. Dia bilang, sakit dan hidup itu yang punya Tuhan. Kami udah menyarankan berobat, minimal tahu sakitnya apa, tapi dia menolak.”

Keterangan yang diperoleh menyebutkan, jenazah Gogon akan dibawa ke Solo dengan pesawat udara. Penyanyi Didi Kempot yang membantu mengurus kepulangan jenazah Gogon untuk dimakamkan di tempat kelahirannya di kawasan Pengging, Banyudono Kabupaten Boyolali.

Didi Kempot yang Selasa pagi berencana pulang ke Jakarta, sebenarnya sudah berada di Bandara Lampung. Namun begitu mendengar Gogon meninggal, Didi balik ke rumah sakit. “Setelah Didi di bandara, dia dapat kabar Gogon meninggal dunia. Akhirnya dia batalkan berangkat pagi. Mundur jam 10 nanti sekalian almarhum Gogo dibawa ke Solo,” tutur Kadir.

Jenazah Gogon, dari keterangan M Sodikin atau yang popular dengan sebutan Cak Dikin, diperkirakan mendarat di Bandara Adisoemarmo Solo sekitar pukul 14.00 WIB. Dari bandara, jenazah Gogon akan langsung dibawa ke tempat pemakaman di Pengging, Banyudono, Boyolali.  “Ïtu berita yang saya dapat dari Grup WhatsApp “Seniman  90,”kata Cak Dikin.

Namun Cak Dikin tidak mengetahui secara terperinci rencana waktu dan lokasi pemakaman Gogon. “Kalau detailnya saya kurang paham,” ujarnya.

Cak Dikin sempat menceritakan kenangan terakhirnya bersama Gogon sekitar sebulan yang lalu. Saat itu, Cak Dikin mengisi pentas bersama Gogon di Pasar Baru, Jakarta, di acara TNI Angkatan Laut. Menurutnya, saat itu kesehatan Gogon sudah menurun. “13 April lalu saya pentas bareng dia [Gogon] di Pasar Baru, Jakarta. Kelihatannya dia sudah tidak begitu sehat. Napasnya sudah ngos-ngosan,” ujarnya.

Margono alias Gogon lahir di Boyolali, Jawa Tengah, 31 Desember 1960. Dia dikenal luas masyarakat melalui grup lawak Srimulat dan penampilannya yang menonjolkan rambut jambul, kumis ala Charlie Chaplin dan gayanya dengan tangan bersedekab dengan badan yang membungkuk meniru gaya penguasa besar. Di kelompok Srimulat yang dikelola oleh Teguh Slamet Rahardjo dan Djujuk Djuariah ini, keberadaan Gogon setingkat dengan Tarzan, Tessy, Timbul, Kadir, Nunung dan Doyok. (*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id