Hindari Serangan Militer, Ribuan Warga Myanmar Kabur ke Thailand Seberangi Sungai Salween

Pasukan etnis minoritas Karen mendekati pos militer Myanmar di dekat perbatasan Thailand, seperti yang terlihat dari sisi Thailand di Thanlwin, juga dikenal sebagai Salween, tepi sungai di provinsi Mae Hong Son, Thailand, 28 April 2021 (Foto: zawya.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MYANMAR – Pertempuran dengan Militer Myanmar mendorong anggota kelompok etnis bersenjata Karen National Union (KNU) untuk bersiap kabur ke Thailand. Meski wilayah Karen, berbatasan langsung dengan Thailand, mereka harus menyeberangi sungai Salween sebagai jalur kabur teraman.

Seorang penghuni Desa di wilayah Karen bernama Chu Wah, mengatakan menurut mereka yang tidak bertempur langsung dengan Militer Myanmar, kabur ke Thailand adalah opsi terbaik untuk bertahan hidup.

Apalagi, lanjutnya  tidak ada satupun yang tahu kapan dan bagaimana Militer Myanmar akan menyerang mereka ke depannya.

“Orang-orang bilang Militer Myanmar akan datang dan menembaki kami, jadi kami kabur saja ke Thailand,” ujar Chu Wah, yang baru saja kabur ke Thailand, dikutip dari kantor berita Reuters, Jumat (30/4/2021).

Chu Wah melanjutkan, kabur ke Thailand bukan perkara gampang. Meski wilayah Karen, kata ia, berbatasan langsung dengan Thailand, ia harus menyeberangi sungai Salween yang dianggapnya sebagai jalur kabur teraman.

Baca juga: Aktivis Myanmar Desak Warganya Berhenti Bayar Segala Tagihan Termasuk Listrik dan Sekolah

Organisasi Karen Peace Support Network menambahkan, ribuan warga Karen sekarang menetap di sebuah kamp pengungsian di dekat Salween. Mereka bertahan di sana sambil memantau situasi pertempuran antara KNU dengan Militer Myanmar. Jika situasi memburuk dalam beberapa hari ke depan, mareka akan langsung masuk ke Thailand.

“Beberapa hari ke depan akan 8000 Karen di sekitar Salween yang akan kabur ke Thailand. Kami berharap Militer Thailand akan membantu mereka untuk kabur dari peperangan,” ujar Karen Peace Support Network.

Dilansir dari Tempo.co, sebelumnya, pada Selasa (27/4/2021) lalu KNU menyerang pangkalan Militer Myanmar yang berada di Salween. Serangan tersebut sebagai bentuk dukungan terhadap gerakan pemberontakan sipil yang mendesak Junta Militer Myanmar dibubarkan. Adapun dalam serangan fajar itu KNU membunuh sekitar 13 tentara Myanmar.

Militer Myanmar jelas tak tinggal diam atas serangan terkait. Dalam hitungan jam, Myanmar membombardir permukiman sipil Karen via serangan udara.

Serangan ini lah yang memicu pengungsian besar-besaran ke Thailand. Menurut Pemerintah Thailand, sudah ada 200 warga Myanmar yang menyebrang ke negaranya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*