3 Mei, Merapi Luncurkan 8 Kali Lava Pijar Hingga 2.000 Meter

Aktivitas Gunung Merapi (Foto: twitter @anang_batas)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Aktivitas vulkanologi Gunung Merapi kembali terjadi pada Senin (3/5/2021). dalam periode pengamatan per 6 jam, terpantau Merapi meluncurkan 8 kali lava pijar dengan jarak luncur maksimal 2.000 meter, selain itu juga terjadi 3 kali awan panas guguran dengan jarak luncur maksimal 1.800 meter.

Kapala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida menjelaskan awan panas terjadi pada pukul 00.52 WIB, 03.45 WIB, dan 04.30 WIB. Awan panas tercatat dengan amplitudo 36 hingga 50 milimeter dan durasi 133 hingga 144 detik.

“Teramati 3 kali awan panas guguran dengan jarak luncur maksimal 1.800 meter ke arah barat daya,” kata Hanik dalam keterangannya, Senin (3/5/2021).

Dikatakan Hanik, selain awan panas dalam periode yang sama terpantau juga guguran lava pijar. “Teramati 8 kali guguran lava pijar dengan jarak luncur maksimal 2.000 meter ke arah barat daya,” jelasnya.

Sementara secara visual, lanjut Hanik, Gunung Merapi terpantau jelas. Asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas tebal dan tinggi 100 meter di atas puncak kawah.

Lebih lanjut, dalam 6 jam tercatat gempa guguran sebanyak 34 kali, hembusan 2 kali, fase banyak 4 kali dan 1 kali gempa vulkanik dangkal. “Status Merapi masih di tingkat Siaga (Level III),” tegasnya.

Baca juga: Dua Kubah Lava Gunung Merapi Terus Membesar, Status Masih Siaga

Potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awan panas pada sektor selatan-barat daya meliputi sungai Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih sejauh maksimal 5 kilometer dan pada sektor tenggara yaitu sungai Gendol sejauh 3 kilometer.

Sedangkan lontaran material vulkanik bila terjadi erupsi eksplosif dapat menjangkau radius 3 kiloneter dari puncak Gunung Merapi. Untuk itu BPPTKG merekomendasikan potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awanpanas pada sektor selatan-barat daya meliputi sungai Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih sejauh maksimal 5 km dan pada sektor tenggara yaitu sungai Gendol sejauh 3 km.

Sedangkan lontaran material vulkanik bila terjadi erupsi eksplosif dapat menjangkau radius 3 km dari puncak. Masyarakat agar tidak melakukan kegiatan apapun di daerah potensi bahaya. Selain itu masyarakat diminta agar mewaspadai bahaya lahar terutama saat terjadi hujan di seputar Gunung Merapi.

Penambangan di alur sungai yang berhulu di Gunung Merapi dalam KRB III direkomendasikan untuk dihentikan. Adapun bagi pelaku wisata direkomendasikan tidak melakukan kegiatan pada daerah potensi bahaya dan bukaan kawah sejauh 5 km dari puncak Gunung Merapi.

BPPTKG menjelaskan jika terjadi perubahan aktivitas yang signifikan, maka status aktivitas Gunung Merapi akan segera ditinjau kembali. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*