Umbu Landu Paranggi, Sang Mahaguru Penyair Indonesia Tutup Usia

Umbu Landu Paranggi (Foto: caknun.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, DENPASAR – Jagat maya Selasa (6/4/2021) pagi riuh. Penyair kenamaan Umbu Landu Paranggi meninggal dunia. Semasa hidupnya, Umbu dijuluki sebagai ‘Presiden Malioboro’ karena kiprahnya di dunia penyairan Jogja dan Bali.

Umbu meninggal dunia di Rumah Sakit Umum Daerah Bali Mandara, Denpasar, pada 03.55 Wita dini hari tadi. Kasubag Humas Rumah Sakit Umum Bali Mandhara (RSBM), I Gusti Agung Putu Aditya Mahendra menyatakan Tokoh berjuluk ‘mahaguru’ itu meninggal dunia di usia 78 tahun setelah mendapat perawatan di ICU, pasca dikonfirmasi positif Covid-19.

Sastrawan sekaligus kurator Bentara Budaya Bali, Warih Wisatsana, mengabarkan kabar duka ini lewat akun Facebooknya.

“Sahabat kita, Bung Umbu Berpulang. Guru batin kami pamitan dini pagi tadi. Kawan-kawan yang berjaga di rumah sakit Bali Mandara mengabari, pukul 03.55 Wita. Mohon maaf dan perkenan doa teman-teman bagi Penyair rendah hati yang tulus ini, semoga lapang jalan pulangnya dalam naungan Kasih Sang Maha Indah,” tulis Warih Wisastana, seperti dikutipd dari detik.com.

Berdasarkan buku ‘Tonggak Antologi Puisi Indonesia Modern’, Umbu Landu Paranggi lahir pada 10 Agustus 1943 di Sumba, Nusa Tenggara Timur.

Umbu Landu Paranggi adalah seorang ningrat di Sumba yang tak mau terkenal dan tak mau menjadi raja, meski ia adalah seorang Putra Mahkota. Umbu Landu Paranggi memilih menjadi seorang bohemian. Ia akhirnya memutuskan bersekolah di Taman Siswa Yogyakarta.

Eko Tunas, sahabat terdekat Emha Ainun Nadjib salah satu murid terkasih Umbu, menceritakan bahwa Emha Ainun Nadjib bersama beberapa sastrawan adalah pewaris sejati ilmu dan bahkan sampai puntung rokok serta pakaian Umbu.

Eko Tunas menyebut bahwa sastra Indonesia sangat butuh sosok seperti Umbu. Sosok yang mampu menjadi katalisator dan filter bagi mereka yang memang berpotensi menjadi sastrawan, yang pura-pura nyastra, atau yang sok sastrawan.

“Apalagi politik identitas mulai masuk ke sastra. Ada sastrawan yang membentuk komunitas, dan mengunggulkan komunitas masing-masing. Ini jelas butuh juri yang obyektif. Disitulah peran Umbu harus ada yang menggantikan,” kata Eko Tunas, dilansir dari Liputan6.com.

Baca juga: Mengenang Sapardi Djoko Damono, Sajaknya Bakal Diangkat Jadi Musikal Puisi

Berpulangnya penyair yang dijuluki sebagai Presiden Malioboro sekaligus guru bagi Emha Ainun Nadjib tersebut juga diunggah di akun resmi Kenduri Cinta. “Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun… Duka kami, mengantarmu ke huma yang sejati Bapak Umbu Landu Paranggi,” tulis akun tersebut, dikutip Selasa (6/4/2021).

Tag Presiden Maliboro pun akhirnya menjadi salah satu trending Twitter hari ini, Selasa (6/4/2021). Banyak netizen ikut berduka atas kepergian sang penyair. “Innalillahi wa inna illaihi roji’uun..Selamat jalan,, sampai jumpa.. Dan terimakasih atas ilmu-ilmunya..#utangrasa,” tulis Fahardyputra. “Sugeng tindak Eyang Presiden Malioboro #UtangRasa #MaiyahBerduka,” tulis @CakGama. “Umbu Landu Paranggi, penyair, berpulang, Selasa (6/4/2021), pukul 03.00. Umbu dijuluki “Presiden Malioboro”, Yogyakarta, karena membina komunitas seniman di kawasan itu tahun 1960-an 70-an. Dia guru Emha Ainun Nadjib, Linus Suryadi AG, Korie Layun Rampan.,” tulis @ilhamkhoiri.

Penyair Semarang, Beno Siang Pamungkas bahkan menyampaikan apresiasi, doa sekaligus duka mendalam dalam sebuah puisi yang diunggah di akun facebook pribadinya, bertajuk Santo Para Penyair.

SANTO PARA PENYAIR

(Karya Beno Siang Pamungkas)

 

Kupasang foto lamamu di kamar

Ambil air di padasan

Kugelar tikar pandan

Dan kudaraskan puisi-puisimu

 

Puisi yang berkisah tentang seorang lelaki yang memilih jalan sunyi.

Tunggangi angin sabana hela selaksa kuda merdeka

Kebebasan bersama cinta.

 

Angin padang luas kini tak bisa lagi mengurai rambutmu

Dan suara-suara dunia yang payah telah kau lunaskan.

 

Di kamar ini kau tak mati-mati

Wajahmu kian bercahaya

Puisi-puisimu berderap dalam nadi

 

Dengan tenaga seribu kuda

Menghelaku ke jantung kata ke bathin makna

Rahasia yang dulu milik para dewa.

 

Semarang, 6 april 2021.

Pk 07.52 wib.  (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*