Sri Sultan HB X Cari Milenial Yang Mau Berkebun, Ini Proyeknya

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X saat melakukan kunjungan kerja di Jogja Agro Park (JAP) (Foto: jogjaprov.go.id)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan Hamengku Buwono X sedang mencari sejumlah milenial yang mau berkebun dan akan diajak menerjuni bisnis agro dengan harapan bisa mendongkrak beragam komoditas unggulan.

Selain itu, dengan bisnis tersebut juga bisa dikembangkan kawasan agrowisata di wilayah Yogyakarta. Rencananya, Sultan akan mengajak generasi muda mengembangkan kawasan agro wisata di sejumlah titik Yogyakarta.

Titik agrowisata yang digarap antara lain kawasan Jogja Agro Park atau JAP di Desa Wijilan, Nanggulan, Kulon Progo dan Desa Madurejo, Prambanan, Sleman, Yogyakarta.

Sultan berharap para petani milenial membudidayakan berbagai komoditas unggulan untuk menambah daya tarik sebagai destinasi wisata petanian dan edukasi, sekaligus meningkatkan perekonomian. Jogja Agro Park Kulon Progo memiliki luas 18 hektare yang dapat dikelola untuk agrowisata, agrobisnis, atau budi daya tanaman dengan nilai jual tinggi.

“Misalkan di Jogja Agro Park mau ditanami stroberi dan anggur karena komoditas itu bisa laku, ya bilang saja,” kata Sultan, dilansir dari kabar24.bisnis.com.

Menurut Sultan,  berkebun stroberi atau anggur di Jogja Agro Park, bisa jadi lebih baik ketimbang ditanam di lereng Gunung Merapi yang membuat buah-buahan berpotensi terkena abu.

Baca juga: Ini Manfaat Berkebun Untuk Kesehatan Jiwamu

Raja Keraton Jogja ini menuturkan komoditas seperti stroberi dan anggur tak hanya diterima di pasar lokal, namun juga bisa menjangkau pasar nasional hingga ekspor. “Produk yang dihasilkan di sini harus memberikan nilai bagi petani untuk meningkatkan penghasilan. Bekualitas dan harga yang lebih baik,” kata Sultan.

Pemerintah DI Yogyakarta membangun Jogja Agro Park pada 2018 sebagai sarana edukasi pertanian dengan fasilitas agribisnis atau agrotourism. Dari total 18 hektare lahantadi seluas 7,4 hektare digunakan sebagai wahana wisata agribisnis yang dibuka untuk masyarakat umum.

Fasilitas di Jogja Agro Park cukup lengkap. Terdapat sentra peternakan sapi, kambing, kelinci, dan budi daya perikanan hingga taman bunga. Di area bernama Green House Jogja Agro Park mulai dibudidayakan tanaman anggur. Ada pula Gudang Alsintan atau alat mesin pertanian, Kolam Rekreasi, Taman Biofarmaka, Taman Durian Menoreh, Lantai Jemur, dan Gudang Produksi.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan DI Yogyakarta Sugeng Purwanto mengatakan area Jogja Agro Park sejatinya juga bisa difungsikan sebagai rest area. “Wisatawan yang sedang dalam perjalanan bisa mampir, singgah di Yogyakarta,” kata dia.

Jogja Agro Park, lanjut Sugeng, menjadi pilar usaha agribisnis untuk meningkatkan produk tani dengan perkembangan teknologi yang digarap petani milenial. Saat ini Dinas Pertanian DI Yogyakarta membimbing 600-an petani milenial yang dilatih melalui KompakYo atau Komunitas Petani Milenial Kreatif Yogyakarta.

Tiga tahun ke depan, anggotanya ditargetkan sebanyak 3.000 petani. Sedangkan di Desa Madurejo, Prambanan, Sleman, ada kawasan Bendungan Tirtorejo dan Wisata Pengklik yang menjadi fokus pengembangan agrowisata.

Sekretaris Desa Madurejo, Kabupaten Sleman, Yogyakarta Hartoto Wahyudi mengatakan desanya memiliki luasan lahan 17,2 hektare yang dikembangkan sebagai kawasan panyangga wisata Prambanan. Termasuk di dalamnya objek Wisata Pengklik yang akan menjadi kawasan pusat kebudayaan Sleman Timur (Prambanan, Kalasan, Berbah). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*