DPR RI Setujui Penggabungan Kemenristek dengan Kemendikbud, Ini Tanggapan Anak Buah Nadiem

Rapat Paripurna DPR RI Ke-16 Masa Persidangan IV Tahun Sidang 2020-2021, Jumat, 9 April 2021 (Foto: twitter @DPR_RI)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Rapat Paripurna DPR RI menyetujui penggabungan sebagian tugas dan fungsi Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek) ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Dengan adanya penggabungan tersebut, maka akan menjadi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Riset Teknologi. Adapun, pengubahan kementerian itu mengacu pada Surat Presiden Nomor R-14/Pres/03/2021 perihal Pertimbangan Pengubahan Kementerian.

Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad mengatakan DPR sebelumnya telah melakukan pembahasan terkait Surpres tersebut dalam Rapat Konsultasi Pengganti Badan Musyawarah (Bamus) DPR pada 8 April 2021, dan dilanjutkan pada Rapat Paripurna.

“Kami akan menanyakan apakah hasil keputusan Rapat Pengganti Bamus terhadap Surat Presiden terkait pertimbangan dan pembentukan kementerian dapat disetujui,” katanya, dalam Rapat Paripurna DPR RI, di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (9/4/2021).

Lalu seluruh anggota DPR yang hadir dalam Rapat Paripurna DPR tersebut menyatakan persetujuannya. Selain menyepakati penggabungan sebagian tugas dan fungsi Kemenristek ke Kemendikbud. Dasco mengungkapkan, Rapat Pengganti Bamus DPR juga menyepakati pembentukan Kementerian Investasi untuk meningkatkan investasi dan penciptaan lapangan pekerjaan.

Baca juga: DPRD Jateng Setujui Raperda Pembentukan BPR BKK dan Raperda Pengembangan Ekraf Menjadi Perda

Dia mengatakan Pasal 19 ayat 1 UU nomor 39 tahun 2008 tentang Kementerian Negara menyatakan bahwa pengubahan sebagai akibat pemisahan atau penggabungan kementerian dilakukan dengan pertimbangan DPR.

Menanggapi penggabungan tersebut, pihak Kemendikbud belum mau bicara banyak mengenai detil penggabungan dua kementerian itu. Yang jelas, penggabungan ini nantinya akan diumumkan oleh Presiden Joko Widodo.

“Mari kita tunggu pengumuman resmi oleh Bapak Presiden terkait penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud ini,” kata Plt. Kepala Biro Kerja Sama dan Hubungan Masyarakat Kemendikbud, Hendarman seperti dilansir dari Medcom.id, Jumat (9/4/2021).

Sementara itu, Ketua Komisi X DPR RI, Syaiful Huda, menyoroti langkah pemerintah Indonesia yang menggabungkan Kemenristek ke dalam Kemendikbud. Menurutnya langkah Pemerintah ini tentu menambah beban dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

“Satu catatan kritisnya ini pasti akan menjadi beban kerja baru bagi kemendikbud. Karena itu menjadi penting secepatnya dipetakan supaya tidak menjadi beban baru bagi kemendikbud, tapi bisa malah memperkuat keberadaan dirjen dikti,” kata Syaiful, dilansir dari viva.co.id.

Syaiful mengatakan, pemetaan terkait penugasan, struktur organisasi dan tata kerja harus dilakukan secepatnya. Agar tidak ada tumpang tindih tugas dan kewenangan antara satu dengan yang lainnya.(lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*