TasteAtlas, Nobatkan Rawon Jadi Sup Paling Enak Se-Asia

Ilustrasi (Foto: detik/goodnewsfromindonesia.id)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – TasteAtlas, sebuah situs kuliner Kroasia yang mengulas tentang makanan tradisional, resep lokal, dan restoran autentik di seluruh dunia, menobatkan Rawon sebagai sup paling enak se-Asia. Sebelumnya situs ini juga pernah menobatkan rendang sebagai makanan terenak di dunia.

Situs ini mengklaim telah membuat katalog 10.000 makanan dan minuman. Mereka me mereka merilis sejumlah penghargaan untuk tahun 2020. TasteAtlas baru meluncurkan daftar negara dengan masakan terbaik di dunia 2020.

Daftar tersebut disusun berdasarkan rating yang diberikan 63.402 responden yang valid. Indonesia masuk di antara jajaran negara dengan masakan terbaik.

Dalam survei tersebut, Rawon menempati posisi nomor satu dari 12 besar sup terenak di dunia. TasteAtlas membuat sebuah polling untuk menentukan sup terenak se-Asia. Melansir dari Seasia.co, posisi rawon berada di atas bulalo asal Filipina dan penang laksa asal Malaysia.

Rawon merupakan makanan khas Jawa Timur dengan kuah berwarna hitam pekat. Kuah hitam tersebut dihasilkan dari kluwek yang digunakan saat proses masak.

Baca juga: Soto Kadipiro, Kuliner Legendaris Berusia Hampir Seabad

Cita rasa rawon yang manis, gurih dan legit memang mampu menggoyang lidah siapa pun yang menyantapnya. Tak heran jika rawon disebut sup terenak di dunia.

Tak hanya rawon, di posisi ketiga pun di tempati gulai cincang. Selain itu, sayur asem juga masuk ke dalam daftar di urutan ke-12.

Prestasi membanggakan lainnya pun muncul dari kuliner Indonesia. Tempe dan pecel masuk ke dalam daftar makanan daerah ternak di dunia.

Sedangkan Pulau Jawa juga menempati posisi kedua untuk wilayah dengan makanan terbaik. Posisi ini berada tepat satu peringkat di bawah Emilia-Romagna di Italia. Peringkat yang dijabarkan oleh TasteAtlas berdasarkan kritik dari restoran profesional dan pemungutan suara dari 63.402 suara panelis.

Situs TasteAtlas memuat sekitar 20.000 hidangan, minuman, dan bahan. Selain itu ada pula hampir 15.000 restoran yang dikumpulkan dari seluruh dunia oleh tim berisi 30 penulis dan peneliti. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*