Setelah Wisata Gunung Kemukus, Giliran Museum Sangiran Dibuka Terbatas

Ilustrasi Museum Sangiran (Foto: net)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SRAGEN – Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disparpora), Yusep Wahyudi, mengatakan Museum Sangiran akan dibuka kembali untuk wisatawan. Objek wisata bersejarah tersebut menjadi destinasi wisata kedua yang dibuka setelah Objek Wisata Religi Gunung Kemukus setelah terjadi pandemi Covid-19.

Dia menambahkan jika tidak ada halangan, objek wisata yang sudah ditetapkan United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) sebagai Warisan Budaya Dunia itu bakal dibuka pada akhir Maret.

“Sekarang kami masih terus berkoodinasi dengan Kemendikbud, pengelola museum, dan lain-lain untuk pembukaan objek wisata. Nanti akan kami uji cobakan dahulu dengan pembatasan jumlah pengunjung,” papar Yusep, dilansir dari solopos.com, Minggu (7/3/2021).

Sebagai persiapan, Disparpora sudah mendaftarkan sekitar 70 pekerja pariwisata di lingkungan Museum Purbakala Sangiran untuk divaksin Covid-19. Pembukaan Museum Sangiran diharapkan menjadi tolok ukur untuk membuka objek wisata lain di Sragen seperti Pemandian Air Panas Bayanan yang baru selesai direnovasi pada 2020.

Baca juga: Tak Hanya Renang, Wisata Soko Langit Juga Tawarkan Taman Bunga yang Instagramable

“Teknisnya nanti bila ada bus datang bawa rombongan wisatawan, yang dipersilakan masuk 10 orang dulu. Setelah 30 menit, pengunjung lain baru dibolehkan masuk. Begitu seterusnya. Tidak seperti dulu, pengunjung bisa masuk dengan bergerombol,” papar Yusep Wahyudi.

Gunung Kemukus menjadi satu-satunya objek wisata di Sragen yang dibuka selama pandemi Covid-19. Namun, jumlah pengunjung objek wisata ini juga menurun drastis. Selain masih terjadi pandemi, masih berlangsungnya proyek penataan objek wisata membuat jumlah pengunjung turun.

“Kemukus ini berbeda dengan objek wisata lain. Konsepnya wisata religi. Pengunjung yang datang itu untuk berziarah sehingga itu yang membuat kami tidak menutup. Biar begitu, pengunjung turun karena ada proyek penataan objek wisata,” terang Yusep.

Pada 2021, Pemkab Sragen memasang target pemasukan pendapatan asli daerah (PAD) dari sektor pariwisata senilai Rp1,8 miliar. Jumlah itu sama dengan target PAD dari sektor pariwisata pada 2020.

“Pada 2020, realisasi PAD tidak sampai separuh dari target karena objek wisata ditutup setelah terjadi pandemi. Tahun ini tidak ada pengurangan target, jadi cukup berat untuk mencapai target itu. Kemungkinan nanti target itu akan direvisi dalam pembahasan APBD Perubahan 2021,” pungkas Yusep. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*