Objek Wisata Waduk Cengklik Park Dibuka, Ada 9 Wahana Menarik

Waduk Cengklik Park (Foto: google sundaryati darmo)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BOYOLALI – Masyarakat Soloraya dan sekitarnya kini memiliki tambahan alternatif lain untuk mengajak keluarga berlibur, menikmati wahana wisata alam. Objek wisata Waduk Cengklik Park di Boyolali, Jawa Tengah, akhirnya dibuka pada Selasa (2/3/2021).

Memiliki 9 wahana bermain yang menarik untuk dikunjungi, lokasi rekreasi yang berdiri di atas lahan seluas 1,2 hektar tersebut berada di tepi Waduk Cengklik di Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali.

Manager Waduk Cengklik Park, Susilo Puji Astuti, mengatakan objek wisata baru di Boyolali itu sudah buka sejak Selasa (2/3/2020), namun untuk saat ini jumlah pengunjung masih dibatasi.

“Untuk yang ada di dalam kami batasi maksimal 100 orang. Kalau sudah penuh, gerbang kami tutup. Nanti keluar berapa, baru akan kami tambah lagi. Jam operasional juga tidak boleh terlalu sore. Maksimal jam 15.00 WIB, kemudian pukul 16.00 WIB semua harus keluar,” katanya, dilansir dari solopos.com.

Waduk Cengklik Park merupakan lokasi rekreasi yang menawarkan sejumlah wahana, mulai dari kolam renang, spot foto, wahana permainan hingga kuliner.

Baca juga: Hore, Objek Wisata Alam di Banyumas Diizinkan Beroperasi Kembali

“Ada kampung sakura, kami ada sembilan wahana, aula pertemuan, ada gazebo yang melibatkan UMKM dan ICSB [International Council for Small Business] se-Soloraya,” kata dia.

Menurut Susi, pembukaan Waduk Cengklik Park dibuka dengan mematuhi aturan yang ada dan protokol kesehatan. Objek wisata itu sementara ini dibuka mulai pukul 08.00 WIB-15.00 WIB. Tiket dijual dengan harga Rp30.000. Namun dengan syarat tertentu, yakni dengan mengikuti Instagram, akan ada diskon Rp10.000.

“Kami mematuhi aturan yang ada di kabupaten. Kami juga menghindari kerumunan. Tiket juga bisa dilakukan melalui WA dan IG, agar tidak ada antrean di loket,” lanjut dia.

Sementara itu Kepala Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Kabupaten Boyolali, Susilo Hartono, mengatakan untuk saat ini setiap lokasi wisata di Boyolali harus mematuhi ketentuan yang ada. Termasuk mengenai protokol kesehatan dan pembatasan kapasitas pengunjung.

Sementara mengenai pembukaan WCP, pihaknya mengaku belum mendapatkan pemberitahuan. “Nanti akan kami pantau saja,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*