COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Kembali Beroperasi, Pengunjung Objek Wisata Grojogan Sewu Dibatasi Maksimal 1,5 jam

Grojogan Sewu | Foto: pariwisataku.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KARANGANYAR – Taman Wisata Alam (TWA) Grojogan Sewu dibuka kembali mulai Jumat (3/7) setelah sebelumnya ditutup akibat pandemi Covid-19. Untuk menghindari penumpukan pengunjung, pihak pengelola membatasi membatasi kunjungan maksimal 1-1,5 jam per pengunjung.

Pengelola TWA Grojogan Sewu, PT Duta Indonesia Djaya, menerapkan sejumlah kebijakan berkaitan dengan kunjungan wisatawan selama masa kenormalan baru pandemi Covid-19. Salah satu kebijakan yang diambil adalah pembatasan durasi kunjungan per orang maupun rombongan di kompleks Grojogan Sewu.

“Langkah itu diambil untuk mengantisipasi kunjungan wisatawan membeludak setelah pemerintah mengizinkan Grojogan Sewu buka kembali,” kata Direktur PT Duta Indonesia Djaya, Sukirdi.

Dia menuturkan, dari sejumlah simulasi yang telah dilakukan, persoalan membeludaknya pengunjung menjadi persoalan utama, padahal Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jateng membatasi jumlah pengunjung 30% dari total pengunjung selama satu tahun. Pengunjung Grojogan Sewu dibatasi 300 orang hingga 350 orang per hari selama satu pekan ke depan.

Baca juga: 21 Perjalanan KA Prameks Relasi Solo-Jogja-Kutoarjo Kembali Beroperasi Normal

BKSDA Jateng akan mengevaluasi kembali setelah satu pekan beroperasi. Hasil evaluasi akan menentukan kebijakan selanjutnya dari BKSDA Jateng terhadap Grojogan Sewu.

“Antrean kan sudah kami atur. Mulai Sabtu hingga satu pekan ke depan itu kami hanya buka satu loket, di loket satu. Nanti pintu keluar di loket dua. Dari loket dua ke pintu masuk di loket satu itu kami siapkan kendaraan untuk mengangkut pengunjung. Kalau pengunjung membeludak, kami sudah buat strategi,” tutur Sukirdi saat berbincang dengan wartawan, Jumat (3/7/2020).

“Kalau Minggu ramai, pengunjung telanjur datang. Tetap kami masukkan tetapi lewat prosedur. Antre bergantian. Daripada menumpuk di luar malah bahaya. Lalu yang di dalam akan kami peringatkan agar menyudahi kunjungan dan bergantian dengan pengunjung lain. Saya kira satu hingga satu setengah jam itu sudah lama ya,” katanya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Sukirdi juga sudah mengantisipasi apabila rombongan besar datang berkunjung. Rombongan akan dipecah menjadi beberapa kloter. Per kloter berisi maksimal sepuluh orang.

“Nanti per kloter masuknya kami beri selang sekitar lima menit. Kami akan selalu koordinasi dengan tim pengawas dari BKSDA Jateng. Kami juga rutin menyemprotkan disinfektan. Sebelum buka dan sesudah tutup. Ada tiga tangki kapasitas masing-masing 25 liter.” (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*