Pemerintah Targetkan Vaksinasi Covid-19 Kepada 5.512 Jurnalis Pada Tahap Pertama

Presiden Joko Widodo meninjau pelaksanaan vaksinasi COVID-19 secara massal bagi wartawan, Kamis (25/02), di Hall A Basket, Senayan, Jakarta. (Foto: twitter @setkabgoid)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kementerian Kesehatan bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika serta Dewan Pers Indonesia menggelar vaksinasi massal COVID-19 tahap pertama bagi kelompok jurnalis di Hall A Basket Gelora Bung Karno Jakarta, Kamis (25/2).

Berdasarkan data yang dihimpun Kominfo dari Organisasi Wartawan, Dewan Pers dan PWI, jumlah sasaran vaksinasi bagi jurnalis ditargetkan sebanyak 5.512 peserta dengan waktu pelaksanaan selama 3 hari, mulai tanggal 24-26 Februari 2021.

Presiden Joko Widodo bersama Menkes Budi Gunadi Sadikin, Menkominfo Jhony G. Plate dan Ketua Dewan Pers Indonesia Muhammad Nuh meninjau secara langsung kegiatan vaksinasi sembari berbincang dengan petugas maupun peserta vaksinasi.

Presiden kegiatan serupa bisa segera diimplementasikan di daerah lain. Sebab, dengan segala mobilitas dan interaksi yang dilakukan, mereka sangat rentan terpapar COVID-19.

”Kita berharap ini akan berjalan di provinsi lain sehingga seluruh insan pers di tanah air segera mendapatkan vaksinasi,” terang Presiden.

Pada hari pertama ini, jumlah sasaran yang akan menerima vaksin sebanyak 1.800 orang, dibagi dalam 3 shift. Shift pertama mulai pukul 08.30-10.00 WIB, shift kedua pada 10.30-13.00 WIB dan shift ketiga pukul 13.00-16.00 WIB.

Untuk mendukung pelaksanaan vaksinasi, penyelenggara mengerahkan 25 Tim yang berasal dari Yankes (RSKO), Dinas Kesehatan DKI Jakarta, TNI, Polri, BUMN, Kantor Kesehatan Pelabuhan Bandung serta Kantor Kesehatan Pelabuhan Banten. Mereka tersebar di 5 titik vaksinasi dengan Pcare yang berbeda.

”Ini merupakan dukungan yang besar dari berbagai komponen, terima kasih,” kata Menkominfo, dilansir dari laman resmi Kemenkes.

Baca juga: Vaksinasi Tenaga Pendidikan Ditarget 5 Juta Guru Pada Juni, Juli Mulai Pembelajaran Tatap Muka

Diungkapkan oleh Menkes bahwa melalui kerja bersama ini Kementerian Kesehatan merasa sangat terbantu. Pihaknya berharap melalui kolaborasi lintas Kementerian/Lembaga ini kian mempercepat cakupan vaksinasi COVID-19 di tanah air.

”Disini adalah contoh yang sangat baik bagaimana modal sosial bangsa kita yang sangat besar, Kementerian Kesehatan disini sangat terbantu oleh Kominfo dan Dewan Pers,” Kata Menkes.

Muhammad Nuh, Ketua Dewan Pers Indonesia mengapresiasi penuh atas terselenggaranya vaksinasi COVID-19 bagi para jurnalis. Sejalan dengan instruksi presiden, pihaknya berkomitmen untuk segera melaksanakan vaksinasi di seluruh Indonesia secara bertahap.

”Kami akan terus bergerak ke daerah-daerah, mereka harus kita pastikan mendapatkan vaksin. Karena ini bagian dari perlindungan tubuh dari penularan virus,” katanya.

Ketua Umum Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat Atal Sembiring Depari mengatakan, vaksinasi terhadap awak media atau wartawan sangat penting, mengingat mobilitasnya yang cukup tinggi. “Dan buktinya memang banyak teman – teman media yang tertular Covid-19, meskipun tidak di-publish,” ujar Depari, dilansir dari MNC Trijaya FM, Kamis (25/2/2021).

Saat ini kuota vaksin yang tersedia untuk wartawan ada sekitar 5000. Yang diutamakan di tahap awal ini adalah reporter yang terjun langsung ke lapangan dan rawan terpapar. Sementara untuk awak media lainnya, saat dikonfirmasi, Depari mengatakan masih ada tahap kedua yang kemungkinan akan datang di awal Maret.

“Ada, nanti masih ada tahap kedua sekitar 12.000 kuotanya. Totalnya 17.000 untuk pers. Gelombang kedua tidak lama lagi, kita tunggu, kita lihat apa betul stoknya ada. Mungkin awal maret,” katanya.

Selain itu, bagi wartawan yang sudah terdaftar di tahap awal namun tidak dapat hadir, tidak bisa langsung digantikan oleh wartawan lain, karena perihal administrasi sudah diatur di database Departemen Kesehatan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*