Mitos Jalak Lawu Penuntun Pendaki Yang Tersesat Ternyata Sungguh Ada

Ilustrasi pendakian-burung jalak (Foto: kumparan.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KISAH burung jalak penunggu Gunung Lawu yang biasa disebut Jalak Lawu memang sudah tidak asing lagi dan menjadi mitos di kalangan pendaki. Namun kini, mitos itu menjadi kenyataan. Video pendaki Gunung Lawu yang sempat tersesat saat mendaki ke puncak Gunung Lawu hingga akhirnya “dituntun” seekor burung Jalak viral di media sosial. Pendaki yang “dituntun” burung Jalak itu akhirnya bisa bertemu dan berkumpul lagi dengan rombongan.

Video aplikasi TikTok berdurasi satu menit itu menampilkan seekor burung berwarna gelap. Burung itu berjalan dengan melompat-lompat kecil di antara bebatuan dan pepohonan khas di gunung. Dia seolah-olah seperti sedang menjadi penunjuk jalan bagi pendaki yang mengambil video.

“Subhanallah dituntun sama jalaknya, terima kasih. Tuh, kelihatan kami dituntun sama jalak penghuni Lawu. Subhanallah, terima kasih,” kata pendaki tersebut sambil terengah-engah dan tetap mendokumentasikan aksi Jalak.

Pendaki itu juga menuliskan kalimat tertentu untuk menggambarkan peristiwa yang dia alami. “Jadi ceritanya saya tersesat di Lawu berdua sama kawan. Konon katanya kalau di Gunung Lawu, kalau tersesat, insyaAllah ketemu Jalak kami akan dituntun.”

Baca juga: Geger Warga Cianjur, Dalam Waktu Satu Jam Tiba-Tiba Hamil dan Melahirkan

Video itu diunggah akun TikTok @mocha_doank dua hari lalu, Rabu (17/2/2021). Video tersebut sudah dilihat 3,1 juta pengguna dan mendapatkan 260.000 like dan 6.118 komentar. Saat dikonfirmasi, pemilik akun TikTok @mocha_doank, Mohammad Soleh, 37, membenarkan video tersebut dia ambil saat mendaki Gunung Lawu pada Agustus 2020. Dia menuturkan baru sempat membagikan melalui akun TikTok.

Soleh mengaku hobi naik gunung. Hal itu juga tampak dari unggahannya di akun Instagram @mochadoank. Dia mengunggah sejumlah pose saat mendaki gunung. Sejumlah gunung di Pulau Sumatera telah ditaklukkan.

Meski hobi naik gunung, dia mengaku baru kali pertama mendaki Gunung Lawu. Dia mendaki melalui jalur pendakian Cemara Kandang. Dia mengaku belum mengenal dengan baik jalur pendakian Lawu.

Soleh bersama rekannya sempat terpisah dari rombongan. Mereka pun tersesat. Hingga akhirnya Soleh mengikuti seekor burung Jalak yang seolah memberi petunjuk jalan. “Awal-awal [pendakian] memang sudah ada jalak. Tapi kan awalnya enggak percaya saja kalau sampai dituntun. Nah, kemudian ada jalak datang kan. Cobalah saya ikuti,” tuturnya dilansirdari solopos.com.

Hingga akhirnya Soleh dan rekannya bisa sampai puncak Gunung Lawu dan bertemu kembali dengan rombongannya. Namun saat sampai di puncak, Soleh sudah tak melihat burung Jalak Lawu yang menuntunnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*