Geger Warga Cianjur, Dalam Waktu Satu Jam Tiba-Tiba Hamil dan Melahirkan

Foto: yotube Pendidikan Kampung/pojoksatu
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KEHAMILAN normal biasanya terjadi dalam kurun waktu 9 bulan 10 hari, namun berbeda dengan yang dialami Siti Jainah (25) warga Kampung Gabungan Desa Sukapura, Kecamatan Cidaun, Kabupaten Cianjur. Pasalnya, wanita yang tak memiliki suami ini mengaku hamil dan melahirkan dalam waktu satu jam.

Warga Cianjur, Jawa Barat pun dibikin heboh, demikian juga jagat media sosial. Pasalnya Siti sebelumnya tidak menunjukkan tanda-tanda kehamilan, apalagi dia baru bercerai sekitar 4 bulan dan baru melalui masa iddah.

Informasi yang dihimpun, awalnya Siti yang sedang bermain dengan anak pertamanya, merasakan angin berhembus menerpa tubuhnya, lalu dia merasa mulas. Saat tengkurap, Siti merasa perutnya sakit. Bahkan setengah jam kemudian, perutnya membuncit beberapa saat dan tidak lama kembali kempis.

Kondisi itu pun sempat membuat keluarga khawatir, jika Siti mengalami hal mistis. “Sempat bingung keluarga juga, melihat kondisi saya yang tiba-tiba merasa sakit di perut. Apalagi sebelum perut saya buncit, seperti ada yang masuk ke rahim saya. Beberapa kali perut membucit, tapi tidak lama kempis lagi. Kemudian sekitar 20 menit merasakan mules,” ujar Siti, Minggu (14/2/2021), dilansir dari detik.com.

Pihak keluarga akhirnya membawa bidan ke rumah. Setelah dicek, ternyata Siti sudah mau melahirkan. Tidak lama, proses persalinan terjadi dan seorang bayi perempuan lahir dengan keadaan normal dan sehat.

Baca juga: Tawarkan Jasa Penyelenggara Pernikahan Anak Usia Dini dan Nikah Siri, Aisha Wedding Dilaporkan Polisi

Siti mengaku kaget ketika dia melahirkan seorang bayi. Sebab selama sembilan bulan dirinya tidak merasakan proses kehamilan, apalagi perutnya tidak membuncit layaknya wanita hamil. Bahkan ia mengaku setiap bulannya juga mengalami haid.

“Kaget, sampai setelah melahirkan juga masih kaget. Soalnya haid normal sebulan sekali, tapi bisa melahirkan bayi. Mungkin ini sudah takdir dari Allah swt yang terpenting saya dan dede bayi sehat,” ucapnya.

Sementara itu Kepala Puskemas Cidaun H Eman Sulaeman mengatakan pihaknya masih mencari tahu informasi yang viral tersebut. Namun menurutnya saat ini tidak mungkin terjadi jika seorang wanita melahirkan tanpa proses kehamilan.

Dia menambahkan petugas puskesmas akan terus memantau kondisi kesehatan ibu dan bayi tersebut. “Setelah saya cek kelokasi bersama-sama kapolsek dan pak camat, keadaan ibu sehat. Kondisi bayi perempuan itu lahir dengan berat bayi 2,9 kilogram dan sehat juga. Akan kami pantau terus kondisi kesehatannya,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*