Gelaran UKM Virtual Expo (UVO) 2021, Pelaku Usaha Diajari Mengakses KUR

Foto: youtube Bank Jateng
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gelaran pertama UKM Virtual Expo (UVO) 2021 memasuki hari terakhirnya, Kamis (18/2/2021). Menutup rangkaian acara selama tiga hari terakhir, pelaku UKM di Jateng diajak untuk berdiskusi mengenai aspek permodalan dan keuangan, khususnya dalam mengakses Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Direktur Bisnis Ritel dan Unit Usaha Syariah Bank Jateng Hanawijaya menjelaskan sebelum mengajukan KUR, ada beberapa syarat dan faktor yang mesti dipenuhi pelaku UKM. Keterbukaan pelaku usaha menjadi salah satu faktor penting yang menjadi pertimbangan bank dalam memberikan bantuan permodalan.

Dia menambahkan UMKM yang dilirik oleh bank, adalah yang memiliki karakter terbuka. Dalam artian bahwa ketika mengajukan pinjaman, UMKM menjelaskan seterang-terangnya kondisi usaha yang sedang berjalan. Demikian pula, ketika sudah mendapatkan pinjaman dan sedang dalam masa cicilan, UMKM dituntut selalu terbuka mengenai perkembangan usahanya.

“UMKM yang baik itu di mata bank itu yang memiliki karakter terbuka. Ada persoalan disampaikan supaya banknya bisa mencari jalan keluar. Kalau ada komunikasi, tidak ada masalah yang tidak bisa diselesaikan,” jelasnya dalam diskusi virtual pada Kamis (18/2/2021), dilansir dari Bisnis.com.

Baca juga: BRI Alokasikan Kredit Tanpa Agunan Bagi 57 Juta Usaha Ultra Mikro, Begini Cara Ndaftarnya

Hanawijaya melanjutkan, banyak pelaku UMKM melalui masa sulit akibat dampak pandemi Covid-19. Mengutip data Crisis Center Kementerian Koperasi dan UMKM, setidaknya 56% pelaku UMKM di Indonesia mengalami penurunan penjualan karena terdampak pandemic.

Dalam kondisi seperti itu, perbankan telah menyediakan fasilitas restrukturisasi kredit sebagaimana diatur oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Restrukturisasi diberikan sesuai dengan kondisi masing-masing nasabah yang mengalami kesulitan. Beberapa pilihan yang bisa diambil di antaranya adalah perpanjangan tenor kredit, ataupun penurunan suku bunga.

Selain faktor keterbukaan, Hana juga mengajak pelaku UKM untuk ikut menyesuaikan biaya operasional usahanya, terlebih di kondisi pandemi seperti sekarang ini. “Sales itu tidak bisa kita control. Itu adanya di market. Orang demand kita paksa-paksa juga sulit. Tapi kalau biaya itu bisa kita kontrol. Oleh karena itu, teman-teman UKM saya sarankan untuk mengevaluasi biaya operasional,” jelasnya.

Melvin Mumpuni, konsultan keuangan FinansialKU, juga memberikan tips tambahan. Menurutnya, pelaku UKM juga perlu untuk melakukan pencatatan keuangan yang baik. Pasalnya, hal ini akan sangat memudahkan pelaku UKM apabila ingin mengajukan bantuan permodalan ke bank. Pemisahan antara rekening pribadi dan rekening usaha juga cukup penting.

Melvin juga mengamini pendapat Hana soal keterbukaan informasi. Menurutnya, keterbukaan diperlukan untuk memberikan kepercayaan bagi bank sebagai pemberi bantuan modal. “Kalau kamu sudah curangi bank sekali saja, selamanya kamu tidak akan mendapatkan kepercayaan lagi. Karena sekali kita teledor, catatan di bank itu akan selalu ada,” jelasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*