Boeing Sarankan Maskapai Tangguhkan Boeing Jenis 777 Usai Insiden Mesin Meledak di Udara

Sabtu 20 Februari 2021 menunjukkan United Airlines Flight 328 mendekati Bandara Internasional Denver, setelah mengalami "kerusakan mesin kanan" tak lama setelah lepas landas dari Denver. Regulator federal sedang menyelidiki apa yang menyebabkan kerusakan mesin di pesawat yang menghujani puing-puing di pinggiran kota Denver saat pesawat melakukan pendaratan darurat. Pihak berwenang mengatakan tidak ada orang di atas atau di darat yang terluka meskipun ada potongan besar dari casing mesin yang nyaris menyentuh rumah di bawah (Foto: dallasnews.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CHICAGO – Boeing merekomendasikan pada para maskapai penerbangan untuk menangguhkan atau tidak menggunakan dahulu pesawat jenis 777. Kebijakan itu ditempuh usai insiden Boeing 777-222 United Airlines yang esinnya terbakar dan meledak di udara saat penerbangan Sabtu (20/2/2021).

Terutama, kata Boeing, untuk Boeing 777-200 yang menggunakan mesin Pratt & Whitney PW4000

“Sementara infvestigasi oleh Dewan Keamanan Transportasi Nasional (NTSB) berlangsung, kami merekomendasikan maskapai untuk menahan operasional 69 pesawat aktif dan 59 dalam penyimpanan jenis 777 yang digerakkan Pratt & Whitney 4000-112. Tunggu sampai ada kepastian soal itu,” ujar Boeing dalam keterangan persnya, Minggu (21/2/2021).

Dilansir dari CNN, ada tiga negara yang maskapainya menggunakan Boeing tipe 777-200. Ketiganya adalah Amerika, Jepang, Korea Selatan. Di Amerika, hanya maskapai United Airlines yang menggunakan tipe pesawat tersebut.

Boeing melanjutkan, mereka sudah menerima sejumlah pemberitahuan dari badan regulator di Jepang dan Amerika soal respon mereka terkait insiden United Airlines. Sejauh ini, keduanya sepakat penggunaan Boeing 777-200 dengan mesin Praat & Whitney PW4000 perlu ditahan dulu.

Baca juga: Tiga Pesawat Jenis Boeing 737 NG Yang Retak Langsung Dikandangkan

“Kami mengapresiasi keputusan Biro Penerbangan Sipil Jepang dan Badan Administrasi Penerbangan Federal Amerika…Kami bekerjasama dengan regulator sembari mereka melakukan melakukan investigasi bersama Pratt & Whitney,” ujar Boeing menegaskan.

Pihak NTSB, dalam keterangan terpisah, menyatakan investigasi sudah dimulai sejak Ahad kemarin. Dan, pemeriksaan difokuskan ke mesin, pesawat, foto, serta video detik-detik mesin meledak. Data di kotak hitam juga tidak akan lolos dari perhatian.

Secara terpisah, pihal United Airlines memastika penggunaan unit Boeing 777-200 yang mereka miliki sudah dihentikan sementara. Hal itu, kata mereka, bersifat sementara untuk mendukung investigasi yang berjalan.

“Dari 52 pesawat Boeing 777-200 yang kami miliki, 24 unit kami berhentikan pemakaiannya. Sisanya masih dalam penyimpanan,” ujar United Airlines dalam keterangan persnya, dilansir dari Tempo.co.

Hingga berita ini ditulis, tidak ada korban akibat insiden mesin meledak tersebut. Seperti diberitakan sebelumnya, saat mesin kanan pesawat United Airlines meledak, pecahannya jatuh dan tersebar di berbagai penjuru kota Denver. Warga yang sial mendapati potongan-potongan mesin tersebut merusak properti mereka. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*