BNN Jateng Apresiasi Perda Penanggulangan Narkotika Yang Disahkan DPRD Jateng

Ketua DPRD Jateng Bambang Kusriyanto saat menerima kunjungan BNN Provinsi Jateng, Senin (22/2/2021), membahas mengenai persoalan narkoba di Jateng. (Foto: Doc. dprdjatengprov.go.id)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kepala BNN Provinsi Jateng Benny Gunawan mengapresiasi kinerja DPRD Jateng yang telah merancang dan mengesahkan Peraturan Daerah (Perda) terkait penanggulangan narkotika, guna mendorong pemberantasan peredaran narkoba di wilayah ini.

Hal itu diungkapkan Benny saat berkunjung ke ruang kerja Ketua DPRD Provinsi Jateng Bambang Kusriyanto, Senin (22/2/2021).

“Kami sangat apresiasi karena Jateng sudah memiliki perda soal penanggulangan narkoba.Dengan adanya aturan itu, maka daerah-daerah lain bisa meniru. Jadi, Jateng bisa jadi percontohan untuk daerah lainnya,” kata Benny, dilansir dari dprd.jatengprov.go.id.

Soal peredaran narkoba di Jateng, pihaknya terus melakukan koordinasi dengan aparat kepolisian dan lembaga-lembaga terkait untuk meminimalisir peredarannya. Data BNN menyebutkan, saat ini ada jenis baru dalam narkoba yakni Tembakau Gorila yang efeknya seperti ganja tapi lebih kuat dibanding tembakau biasa. Selain itu, ada praktek pencucian uang dalam tindak pidana narkoba.

“Dalam bisnis narkoba, profit yang dihasilkan dibelikan otomotif, emas, dan barang lainnya. Tindakan-tindakan seperti yang kami awasi dengan aparat terkait,” tegasnya.

Menanggapi hal itu, Bambang Kusriyanto mengaku selama ini DPRD sudah melakukan kerjasama yang baik dengan BNN. Termasuk, saat DPRD melakukan penyusunan perda soal penanggulangan narkoba.

Baca juga: DPRD Jateng Setujui Raperda Narkotika dan Raperda Perlindungan Perempuan

“Kita sama-sama berharap peredaran narkoba di Jateng dapat terus diminimalisir karena sangat mengancam bangsa ini,” kata legislator dari Fraksi PDI Perjuangan itu.

Seperti diketahui, Raperda tentang Fasilitasi Pencegahan & Pemberantasan Penyalahgunaan & Peredaran Gelap Narkotika & Prekusor Narkotika telah disahkan menjadi Perda pada Rapat Paripurna DPRD Jateng Senin (14/12/2020) yang dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Provinsi Jateng Sukirman.

Anggota Pansus Raperda tentang Narkotika Joko Haryanto dari Fraksi Demokrat saat membacakan laporan menyatakan ada beberapa pasal dan ayat yang mendapatkan penambahan dan pengurangan, hasil dari kajian dan studi banding dalam penyusunan raperda.

“Dengan ditetapkan raperda itu, kami mengharap BNN provinsi dan kabupaten/ kota dapat tetap meningkatkan upaya pemberantasan narkotika sehingga Jateng tidak lagi menduduki peringkat tiga nasional sekaligus meminta pemerintah untuk membentuk BNN di kabupaten/ kota yang belum berdiri,” kata Joko.

Selanjutnya Sukirman menawarkan kepada peserta rapat untuk mendapatkan persetujuan atas kedua raperda tersebut. Setelah mendapat persetujuan, Sukirman mempersilakan Gubernur Ganjar Pranowo yang diwakili Plh. Sekda Provinsi Jateng Prasetyo Aribowo untuk membacakan pendapat gubernur.

“Dengan disetujuinya Raperda tentang Narkotika itu, maka dapat menumbuhkan pengetahuan akan bahaya narkotika sekaligus pemberantasan narkotika di Jateng,” kata Sekda Provinsi Jateng Prasetyo Aribowo. (adv)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*