Awas Tilang Elektronik di Kabupaten Semarang Segera Berlaku, 15 CCTV Telah Dipasang

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kasat Lantas Polres Semarang AKP Muhammad Adiel Aristo penerapan sistem Electronic Traffic Laws Enforcement (ETLE) atau tilang elektronik dalam penindakan lalu lintas segera diberlakukan di wilayah Kabupaten Semarang.

Dia menambahkan guna mendukung kebijakan ini, sejauh ini sudah terpasang 15 kamera CCTV di sejumlah titik di Kabupaten Semarang.

Rencananya, uji coba ETLE akan dilakukan di dekat SMK Assalamah Ungaran, kemudian di Alun-alun Lama Ungaran dan perempatan Polsek Bergas. “Persiapan secara teknis sarana prasarana dinilai telah memadai sehingga sistem ETLE dapat diterapkan sesuai jadwal,” katanya, Senin (15/2/2021), dilansir dari sindonews.com.

Menurutnya, sistem ini sejalan dengan visi Kapolri. “Kami juga secara internal telah menyiapkan aplikasi berbasis android bernama Asiap dapat dipakai memfoto pelanggar dan mendeteksi lokasi,” ujarnya.

Baca juga: Puluhan CCTV Dipasang di Jalan Tol Semarang-Batang, Ngebut Bakal Ditilang

Dia mengatakan, Dishub Kabupaten Semarang akan menambah kamera CCTV pada lokasi lain dekat terminal Sisemut Ungaran. “Sekarang kami sedang melakukan sosialisasi selama satu bulan ini,” katanya.

Lebih jauh dia menjelaskan, bagi masyarakat yang dikenai tilang melalui sistem ETLE ketika melanggar lalu lintas akan dikirim blanko pelanggaran pada Samsat di mana data kendaraan tercatat. Tagihan tilang dapat dibayarkan melalui Bank BRI.

“Melalui sistem ini, saat terjadi pelanggaran lalu lintas, akan dikirim blanko pelanggaran pada Samsat di mana data kendaraan tercatat. Tagihan tilang dapat dibayarkan melalui Bank BRI. Jika pelanggar enggan membayar denda data kendaraan bakal diblokir,” katanya.

Menurutnya, batas pembayaran tilang tidak berlaku tetapi batas jadwal persidangan maksimal dua pekan atau 14 hari. Sementara itu, jika kendaraan sudah dipindah kepemilikan, maka dapat disampaikan melalui persidangan.

“Jika ada klaim barang bukti kendaraan sudah dipindah kepemilikan dapat disampaikan melalui persidangan. Lalu, aplikasi Asiap yang kami buat petugas tidak harus kontak dengan pelanggar harapannya tidak ada penyimpangan,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*