Sulawesi Utara Diguncang Gempa Dahsyat 7,1 SR Akibat Aktivitas Subduksi Lempeng Filipina

Ilustrasi (foto: depositphotos)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MANADO – Gempa bumi dahsyat berkekuatan 7,1 Skala Richter mengguncang Sulawesi Utara pada Kamis (21/1/2021) sekitar pukul 19.23 WIB. Gempa yang yang berpusat di Melonguane ini disebabkan akibat adanya aktivitas subduksi lempeng Filipina.

Kasi data dan Informasi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Sulawesi Utara Edward H Mengko, mengatakan jika memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempabumi menengah akibat adanya aktivitas subduksi lempeng Filipina.

Hasil analisis BMKG, kata dia, menunjukkangempa bumi ini memiliki parameter update dengan magnitudo 7,0. Episenter gempabumi terletak pada koordinat 4,94 Lintang Utara dan 127,44 Bujur Timur , atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 132 km arah Timur Laut Kota Melonguane, Kabupaten Kepulauan Talaud, Sulawesi Utara pada kedalaman 119 km.

“Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik (Thrust Fault),” kata Mengko, dilansir dari Sindonews.com.

Guncangan gempabumi ini dirasakan di daerah Melonguane, Tahuna, Ondong dengan skala IV MMI. Di Manado, Bitung gempa terasa dengan skala III MMI, di Galela , Gorontalo, Morotai, Halmahera Utara, Halmahera Barat skala II-III MMI, di Bolaang Uki skala II MMI, sedangkan di Ternate, Sofifi, Halmahera Tengah gempa terasa dengan skala I-II MMI

Baca juga: Sebanyak 19.435 Korban Gempa Bumi Majene-Mamuju Tinggal Di Pengungsian

Akibat gempa tersebut, bangunan Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Kepualauan Talaud rusak.  Dilaporkan gempa tersebut merusak sejumlah lantai bangunan dan membuat retak dinding. “Info benar kerusakan di RSUD Talaud, lampu juga padam,” kata James Aweah, warga Talaud, Kamis (21/1/2021).

Kerusakan lain belum diketahui, MNC Media Portal Indonesia saat ini masih mencari informasi terkait kerusakan lain.

Gempa tersebut dirasakan juga di Melonguane, Tahuna, Ondong dengan skala IV MMI, Manado, Bitung, skala III MMI, Bolaang Uki, II MMI, Gorontalo II-III, Halmahera Utara II-III MMI, dan Galela II-III MMI.

BMKG saat ini masih mengumpulkan informasi terkait gempa tersebut. “Tidak berpotensi Tsunami,” kata Mengko

“Hingga pukul 20.00 WIB, belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa bumi tersebut. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami,” tutur Mengko. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*